Akupuntur Dapat Mengurangi Nyeri Dan Disfungsi ? – Data baru dari uji coba terkontrol secara acak menemukan bahwa akupuntur memberikan pengurangan yang signifikan pada rasa sakit, disfungsi, dan mulut kering pada pasien kanker kepala dan leher setelah diseksi leher.

Penelitian ini dipimpin oleh David Pfister, MD, Kepala Layanan Onkologi Medis Kepala dan Leher, dan Barrie Cassileth, PhD, Kepala Layanan Pengobatan Integratif, di Memorial Sloan-Kettering Cancer Center (MSKCC). Dr. Pfister mempresentasikan temuan pada pertemuan tahunan American Society for Clinical Oncology.

Diseksi leher adalah prosedur umum untuk pengobatan kanker kepala dan leher. Ada berbagai jenis diseksi leher, yang bervariasi berdasarkan struktur mana yang diangkat dan efek samping yang diantisipasi. Satu jenis – pembedahan leher radikal, melibatkan pengangkatan lengkap kelenjar getah bening dari satu sisi leher, otot yang membantu memutar kepala, vena mayor, dan saraf yang sangat penting untuk berbagai gerakan lengan dan bahu.

DIDUKUNG OLEH:

Nyeri kronis dan masalah mobilitas bahu biasa terjadi setelah operasi tersebut, yang berdampak buruk pada kualitas hidup serta kemampuan kerja untuk pekerjaan tertentu,” kata Dr. Pfister. Teknik hemat saraf dan modifikasi radikal lainnya yang mempertahankan struktur tertentu tanpa mengorbankan pengendalian penyakit mengurangi kejadian masalah ini tetapi tidak menghilangkannya sepenuhnya. Dr. Pfister menambahkan, “Sayangnya, metode pengobatan konvensional yang tersedia untuk nyeri dan disfungsi setelah operasi leher seringkali memiliki manfaat yang terbatas, meninggalkan banyak ruang untuk perbaikan.“, sumber chinesehealthways.com.

Tujuh puluh pasien berpartisipasi dalam penelitian ini dan secara acak menerima akupuntur atau perawatan biasa, yang mencakup rekomendasi latihan terapi fisik dan penggunaan obat anti-inflamasi. Untuk semua pasien, setidaknya tiga bulan telah berlalu sejak operasi dan perawatan radiasi mereka. Kelompok perlakuan menerima empat sesi akupuntur selama kurang lebih empat minggu. Kedua kelompok dievaluasi menggunakan skala Constant-Murley, ukuran gabungan dari nyeri, fungsi, dan aktivitas hidup sehari-hari.

BACA JUGA  Manfaat Buah Zuriat Untuk Meningkatkan Kesehatan

Nyeri dan mobilitas meningkat pada 39 persen pasien yang menerima akupuntur, dibandingkan dengan peningkatan 7 persen pada kelompok yang menerima perawatan biasa. Manfaat tambahan dari akupuntur adalah pengurangan signifikan dari xerostomia yang dilaporkan, atau mulut kering yang ekstrim. Masalah menyusahkan ini, yang umum di antara pasien kanker setelah radioterapi di kepala dan leher, ditangani dengan keberhasilan yang terbatas dengan cara yang umum.