Akupuntur Bantu Obati Komplikasi Pasca Covid

Akupuntur Bantu Obati Komplikasi Pasca Covid – Saat ini, perhatian akumulatif telah diberikan pada penyakit coronavirus baru (Covid-19) karena prevalensi globalnya. Akupuntur dapat memainkan peran yang bermanfaat dalam skenario pasca-Covid. Ketika pasien pulih dari Covid-19, masalah yang mereka derita akibat infeksi, bermacam-macam.

Akupuntur Bantu Obati Komplikasi Pasca Covid

Masalah paling umum yang bertahan di antara orang-orang bahkan setelah dua minggu pengujian negatif adalah:

1. Batuk terus-menerus dengan sakit tenggorokan

2. Kelelahan ekstrim

- Advertisement -

3. Penyakit paru pasca-Covid.

4. Kecemasan, depresi, insomnia

5. Masalah kognitif yang mirip dengan cedera otak traumatis sedang

6. Masalah pencernaan seperti kembung, iritasi usus, mual dan muntah, dan sakit perut

Masalah batuk terus-menerus setelah sembuh dari Covid sangat umum terjadi. Pasien tersebut mengeluh batuk kering, iritasi tenggorokan dan sedikit dahak putih. Akupuntur menghasilkan 90 persen tingkat efektif tanpa efek samping.

Pada kelompok akupuntur, pasien ditusuk dengan jarum stainless steel setipis rambut pada titik-titik akupuntur tertentu. Ada 10 sesi perawatan, dengan durasi masing-masing 30 menit. Pada kelompok pengobatan, pasien diberikan kapsul Methoxyphenamine tiga kali sehari selama 10 hari dan tingkat keberhasilannya adalah 70 persen.

Pasien mengalami kelelahan ekstrem setelah serangan Covid karena penipisan Qi mereka, karena hipoaktivitas sumbu hipotalamus-hipofisis. Akupuntur diberikan pada titik akupuntur tertentu selama lima hari dalam seminggu selama dua minggu dan 80 persen pasien telah menunjukkan peningkatan tingkat kelelahan mereka.

Penyakit paru-paru pasca-Covid dapat ditangani secara efektif menggunakan akupuntur dan moksibusi. Prinsipnya adalah untuk mempromosikan, mengatur dan merangsang fungsi pengaturan diri tubuh. Sebagian besar pasien ini memiliki gejala yang mirip dengan PPOK, karena kerusakan parenkim paru yang disebabkan oleh pneumonitis.

BACA JUGA  Pemulihan Apendisitis Dengan Terapi Akupuntur

Kecemasan, depresi, dan insomnia sangat umum pada pasien pasca-Covid dan ini dapat ditangani secara efektif dengan merangsang titik akupuntur tertentu yang melepaskan melatonin dan hormon bahagia – serotonin.

Banyak pasien yang telah pulih dari Covid mengeluhkan dampak kognitif yang berkepanjangan atau masalah dengan ingatan mereka dan ketidakmampuan untuk tetap fokus. Hal ini disebabkan karena respon tubuh terhadap infeksi, yang menyebabkan darah menjadi sangat lengket. Hal ini terutama terlihat pada pasien yang berada di ICU. Studi awal telah menunjukkan bahwa akupuntur pada titik-titik tertentu meningkatkan kemampuan kognitif. Perawatan diberikan selama empat minggu, lima hari seminggu, setiap sesi selama 30 menit.

Gejala pencernaan pasca-Covid termasuk mual dan muntah terus-menerus, kehilangan nafsu makan, kembung, sakit perut dan iritasi usus. Pasien diberikan akupuntur tiga kali seminggu selama empat minggu. Penyebab utama dari gejala ini adalah dampak pada limpa, lambung dan hati. Akupuntur meningkatkan peristaltik lambung pada pasien dengan motilitas lambung intensitas rendah dan menekan peristaltik pada pasien dengan motilitas awal akut.

Hampir 70-80 persen pasien menunjukkan perbaikan gejala mereka dengan akupuntur, yang merupakan pengobatan yang aman dan efektif tanpa efek samping.

TERBARU

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan...

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif,...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya...

Mengenal Ventosa, Alat Kesehatan Tradisional dari Eropa yang Mirip Bekam

Terapi Ventosa, yang mirip dengan bekam, adalah salah satu...

Fitofarmaka, Memanfaatkan Kekuatan Obat Herbal untuk Kesehatan dan Kesejahteraan

Fitofarmaka, juga dikenal sebagai obat herbal, merupakan produk yang...

Cuaca Panas, Kemenkes Imbau Jemaah Haji Waspada 5 Penyakit ini

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menghimbau jemaah haji Indonesia waspada dengan...

Mengenal Terapi Herbal dari Kashmir

Dikenal karena keanekaragaman hayatinya, Kashmir merupakan tempat yang kaya...

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara resmi launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) di Kota Semarang. Wolbachia merupakan salah satu inovasi dalam...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai alternatif yang menjanjikan. Pengobatan Tradisional Cina (TCM) telah lama dikenal sebagai pendekatan holistik dalam menjaga...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan menarik yang dapat mengubah cara kita memandang makanan dalam menjaga kesehatan mental dan mengurangi stres....

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif, merupakan pendekatan medis yang menggabungkan metode-metode konvensional dengan terapi komplementer dan alternatif. Konsep ini berfokus...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada para inovator teknologi kesehatan terbaik di Indonesia dalam acara Health Innovation Day 2023. Penghargaan dari Kemenkes...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya Afrika selama ribuan tahun. Benua ini kaya akan sumber daya alam yang melimpah, termasuk berbagai jenis...