Akupuntur Dapat Membantu Meredakan Nyeri pada Anak

Akupuntur Dapat Membantu Meredakan Nyeri pada Anak – Akupunktur dapat menjadi terapi tambahan. Berguna untuk membantu mengatasi rasa sakit pada anak-anak dan remaja yang menderita penyakit sel sabit, sebuah studi baru menyarankan hal ini.

Sebuah penelitian berjudul, “Akupunktur untuk manajemen nyeri pada anak-anak dengan penyakit sel sabit,”. Diterbitkan dalam jurnal Complementary Therapies in Medicine membahasa masalah ini.

Nyeri akut adalah penyebab utama pasien harus menjalani rawat inap dengan penyakit sel sabit. Banyak pasien yang hidup dengan penyakit ini juga mengalami nyeri kronis. Dengan begitu membuat intervensi dan pengobatan yang dimaksudkan untuk meredakan nyeri sangat dibutuhkan oleh mereka yang menderita penyakit sel sabit.

Opioid adalah bagian dari panel pengobatan standar yang biasanya digunakan untuk mengurangi rasa sakit pada pasien dengan penyakit sel sabit. Namun, golongan obat ini seringkali memiliki beberapa efek samping yang tidak diinginkan.

- Advertisement -

Akupunktur adalah jenis pengobatan tradisional Tiongkok di mana titik-titik tertentu pada tubuh dirangsang dengan memasukkan jarum yang sangat tipis melalui kulit.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa akupunktur bisa efektif dalam sejumlah kondisi yang berhubungan dengan nyeri. Akan tetapi, penggunaan akupunktur untuk meredakan nyeri pada pasien dengan penyakit sel sabit belum banyak dieksplorasi.

Akupuntur Dapat Membantu Meredakan Nyeri pada Anak

Untuk mengatasi masalah ini, para peneliti dari Universitas George Washington di Washington, D.C., bekerja sama dengan rekan-rekan di Pusat Medis Nasional Anak-anak, mengevaluasi pengalaman anak-anak dan remaja dengan penyakit sel sabit yang menerima akupunktur sebagai pilihan pengobatan untuk mengatasi rasa sakit mereka.

Studi ini melibatkan 12 pasien, sembilan perempuan (75%) dan tiga laki-laki (25%), dengan usia rata-rata 16,85 tahun. Total 33 sesi akupunktur yang diberikan oleh salah satu dari dua ahli akupunktur berlisensi dari 2016 hingga 2018.

BACA JUGA  Jaga Kecantikan Happy Asmara Pilih Eksfoliasi Wajah, Bagaimana Caranya?

Dari 12 pasien yang dilibatkan dalam penelitian, 10 (83%) memenuhi kriteria AAPT nyeri kronis pada penyakit sel sabit. Punggung adalah lokasi nyeri yang paling umum (60%), diikuti oleh tungkai, kepala, dan kaki.

Lebih dari setengah (58%) pasien memakai hidroksiurea, sementara 66% memakai gabapentin, metadon, atau opioid kerja panjang, termasuk morfin pelepasan diperpanjang atau oksikodon untuk mengatasi rasa sakit mereka, sumber dari sicklecellanemianews.com.

Perbaikan nyeri atau perasaan baik setelah sesi akupunktur dilaporkan oleh 73% dari 11 pasien yang mentoleransi terapi. Memang, pada skala 1 sampai 10, skor nyeri menurun dari rata-rata 6,17 sebelum sesi akupunktur, menjadi 5,23 setelah prosedur, yang ditemukan signifikan secara statistik.

TERBARU

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan...

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif,...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya...

Mengenal Ventosa, Alat Kesehatan Tradisional dari Eropa yang Mirip Bekam

Terapi Ventosa, yang mirip dengan bekam, adalah salah satu...

Fitofarmaka, Memanfaatkan Kekuatan Obat Herbal untuk Kesehatan dan Kesejahteraan

Fitofarmaka, juga dikenal sebagai obat herbal, merupakan produk yang...

Cuaca Panas, Kemenkes Imbau Jemaah Haji Waspada 5 Penyakit ini

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menghimbau jemaah haji Indonesia waspada dengan...

Mengenal Terapi Herbal dari Kashmir

Dikenal karena keanekaragaman hayatinya, Kashmir merupakan tempat yang kaya...

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara resmi launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) di Kota Semarang. Wolbachia merupakan salah satu inovasi dalam...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai alternatif yang menjanjikan. Pengobatan Tradisional Cina (TCM) telah lama dikenal sebagai pendekatan holistik dalam menjaga...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan menarik yang dapat mengubah cara kita memandang makanan dalam menjaga kesehatan mental dan mengurangi stres....

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif, merupakan pendekatan medis yang menggabungkan metode-metode konvensional dengan terapi komplementer dan alternatif. Konsep ini berfokus...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada para inovator teknologi kesehatan terbaik di Indonesia dalam acara Health Innovation Day 2023. Penghargaan dari Kemenkes...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya Afrika selama ribuan tahun. Benua ini kaya akan sumber daya alam yang melimpah, termasuk berbagai jenis...