Akupuntur Ditemukan Efektif Untuk ADHD – Attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) adalah gangguan kesehatan mental yang dapat menyebabkan perilaku hiperaktif dan impulsif di atas normal.

Akupuntur Ditemukan Efektif Untuk ADHD

Akupuntur meningkatkan tingkat efektif total intervensi psikologis untuk menghilangkan attention-deficit/hyperactivity disorder (ADHD). Peneliti Rumah Sakit Pusat Yidu Kota Weifang menggabungkan akupuntur dengan perawatan psikologis standar. Pengobatan dengan akupuntur dan intervensi psikologis menghasilkan tingkat efektif total 83,3%.

Pasien yang hanya menggunakan intervensi psikologis memiliki tingkat efektif total 63,3%. Hasilnya diukur dengan tes Cambridge Neuropsychological Test Automated Battery (CANTAB) dan Digi-Lite Digital Transcranial Doppler (TCD).

DIDUKUNG OLEH:

Peneliti (Zhang et al.) menggunakan desain penelitian berikut. Sebanyak 100 pasien dirawat dan dievaluasi dalam penelitian ini. Pasien menerima pengobatan untuk ADHD antara Januari 2019 dan September 2019. Mereka secara acak dibagi menjadi kelompok perlakuan akupuntur dan kelompok kontrol, dengan 50 pasien di setiap kelompok. Pasien kelompok kontrol menerima monoterapi intervensi psikologis. Kelompok perlakuan menerima akupuntur di samping perawatan psikologis identik yang diberikan pada kelompok kontrol obat.

Kriteria inklusi adalah sebagai berikut. Semua peserta didiagnosis dengan ADHD menurut Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental American Psychiatric Association, Edisi ke-5 (DSM-5). Selain itu, pasien yang berpartisipasi dalam penelitian ini memenuhi kriteria inklusi berikut:

  • 6–14 tahun
  • Tidak menerima perawatan apa pun sebelum penelitian
  • Orang tua / wali menandatangani formulir persetujuan sebelum penelitian

Pasien yang memiliki kondisi berikut tidak berpartisipasi dalam penelitian ini:

  • Penyakit serebrovaskular komorbid
  • Gangguan tic komorbiditas, keterlambatan perkembangan saraf, gangguan afektif, epilepsi dan penyakit neurologis lainnya
  • Penyakit kronis sistemik komorbid

Untuk kedua kelompok, pasien menerima intervensi psikologis. Pertama, lingkungan hidup dan belajar pasien dievaluasi untuk menghilangkan faktor risiko yang dapat memperburuk kondisi. Kedua, pasien menerima pelatihan konsentrasi (yaitu, bermain peran), dua kali sehari, dengan setiap sesi berlangsung 30 menit. Ketiga, kinerja selama pelatihan dicatat untuk memantau kemajuan pengobatan. Intervensi psikologis berlangsung selama tiga bulan. Kelompok akupuntur menerima akupuntur tubuh pada titik akupuntur berikut:

  • LV3 (Taichong)
  • PC6 (Neiguan)
  • HT7 (Shenmen)
  • SP6 (Sanyinjiao)
  • GV20 (Baihui)
  • EX-HN1 (Sishencong)
  • Dingshen I (0,5 cun lebih unggul dari EX-HN3/Yintang)
BACA JUGA  Apa Yang Terjadi Jika Anda Bergerak Saat Akupuntur ?

Perawatan dimulai dengan pasien dalam posisi terlentang. Setelah desinfeksi situs acupoint, jarum filiform sekali pakai 0,25 mm × 25 mm atau 0,25 mm × 40 mm dimasukkan ke setiap titik akupuntur dengan kecepatan masuk jarum yang tinggi. Untuk Taichong dan Shenmen, jarum dimasukkan secara tegak lurus hingga kedalaman 7-12 mm dan diaplikasikan dengan teknik tonifying (Bu).

Untuk Neiguan, jarum dimasukkan secara tegak lurus hingga kedalaman 7-20 mm. Untuk Sanyinjiao, jarum dimasukkan secara tegak lurus hingga kedalaman 20–37 mm. Baik Neiguan dan Sanyinjiao diterapkan dengan teknik tonifying. Untuk Baihui, jarum dimasukkan secara miring dan posterior, mencapai kedalaman 7-15 mm.

Untuk Sishencong, jarum dimasukkan secara miring ke arah Baihui, mencapai kedalaman 7–15 mm. Untuk Dingshen I, jarum dimasukkan secara miring, mencapai kedalaman 7–15 mm. Baihui, Sishencong, dan Dingshen I diaplikasikan dengan teknik pengencangan dan pelemahan ringan (ping bu ping xie). Satu sesi akupuntur diterapkan setiap hari, lima sesi per minggu. Perawatan diterapkan selama total tiga bulan.

Semua pasien menjalani pemeriksaan Cambridge Neuropsychological Test Automated Battery (CANTAB) dan Digi-Lite Digital Transcranial Doppler (TCD) sebelum dan sesudah perawatan. CANTAB adalah instrumen pengukuran untuk mengevaluasi perhatian dan penghambatan respons pasien. Ini terdiri dari dua aspek: pemrosesan informasi visual cepat (RVP) dan tugas sinyal berhenti (SST). Tes RVP mempertahankan perhatian dan SST mengukur kemampuan respons pasien terhadap gangguan.

TCD digunakan untuk mengukur kecepatan aliran darah arteri serebral di beberapa area, termasuk arteri basilar (BA), arteri vertebral (VA), arteri serebral tengah (MCA), arteri serebral anterior (ACA), dan arteri serebral posterior (PCA). Setelah pengobatan selesai, tingkat kemanjuran untuk setiap pasien dikategorikan ke dalam 1 dari 4 tingkatan berdasarkan DSM-5 dan Swanson, Nolan, dan Pelham Teacher and Parent Rating Scale (SNAP):

  • Pemulihan: tidak adanya gejala ADHD sama sekali.
  • Sangat efektif: setidaknya lima gejala ADHD berkurang.
  • Efektif: setidaknya dua gejala ADHD berkurang.
  • Tidak efektif: tidak ada perbaikan dalam tingkat keparahan ADHD.
BACA JUGA  Mencegah Menopause Dini Dengan Bantuan Akupuntur

Akupuntur ditambah kelompok intervensi psikologis mengungguli kelompok intervensi psikologis untuk perbaikan semua parameter RVP dan SST. TCD mengungkapkan bahwa kedua kelompok telah meningkatkan kecepatan darah rata-rata di MCA kiri, ACA kiri, dan ACA kanan, dan kelompok perlakuan akupuntur mengungguli kelompok kontrol dalam kecepatan darah rata-rata PCA kiri, MCA kiri, ACA kiri, dan ACA kanan.

Selain itu, akupuntur ditambah intervensi psikologis mencapai tingkat efektif total 83,3%. Menggunakan hanya intervensi psikologis menghasilkan tingkat efektif total 63,3%. Para peneliti menyimpulkan bahwa akupuntur meningkatkan aliran darah arteri serebral pada anak-anak dengan ADHD, meningkatkan perhatian berkelanjutan mereka dan kemampuan untuk menghambat gangguan (respon penghambatan), dan meningkatkan kemanjuran pengobatan secara keseluruhan untuk pasien ADHD.