Akupuntur & Herbal Bermanfaat Untuk Meredakan Bronkiektasis

Akupuntur & Herbal Bermanfaat Untuk Meredakan Bronkiektasis – Akupuntur dikombinasikan dengan pengobatan herbal Cina mengungguli dua obat untuk meredakan gejala terkait bronkiektasis. Peneliti Pengobatan Tradisional Tiongkok di Rumah Sakit Kota Henan Jiyuan membandingkan akupuntur plus herbal dengan perawatan pengobatan farmasi.

Pengobatan akupuntur plus herbal mencapai tingkat efektif total 96,67% dan obat mencapai tingkat efektif total 70,00%. Pasien dalam kelompok kontrol obat menerima ciprofloxacin dan ambroxol. Para peneliti menyimpulkan bahwa pengonatan tradisional ini mengungguli obat-obatan farmasi yang dipilih untuk pengobatan bronkiektasis.

Perawatan pasien bronkiektasis seringkali sulit. Masalah kesehatan adalah kondisi di mana saluran bronkial rusak permanen dengan morfologi yang tidak sehat seperti penebalan atau pelebaran. Memantau kondisi ini membantu menghindari masalah sekunder yang disebabkan oleh kondisi ini, termasuk masalah dengan kadar oksigen dan infeksi berulang.

Akupuntur & Herbal Bermanfaat Untuk Meredakan Bronkiektasis

Para peneliti membandingkan pengobatan pengobatan Tiongkok dengan antibiotik yang kuat (ciprofloxacin) dan ambroxol (agen mukolitik, yang menipiskan dahak dan mengurangi viskositas sehingga batuk lebih produktif). Hasil penelitian menunjukkan bahwa akupuntur dan jamu aman dan efektif sebagai alat pengobatan kronis untuk pasien bronkiektasis.

- Advertisement -

Studi tersebut melibatkan 60 pasien dengan bronkiektasis yang menerima pengobatan Tiongkok atau perawatan obat. Pasien secara acak dimasukkan ke dalam kelompok kontrol obat dan akupuntur plus pengobatan herbal, dengan 30 pasien di setiap kelompok. Kelompok perlakuan terdiri dari 17 laki-laki dan 13 perempuan, dengan usia rata-rata 59,62 tahun, dan riwayat kesehatan bronkiektasis 11,73 tahun. Kelompok kontrol obat memiliki 14 laki-laki dan 16 perempuan, dengan usia rata-rata 60,03 tahun, dan riwayat kesehatan bronkiektasis 12,57 tahun.

Pasien dari kedua kelompok sebanding karena tidak ada perbedaan yang signifikan dalam hal jenis kelamin, usia, riwayat medis, dan demografi relevan lainnya. Pasien dari kelompok  akupuntur pengobatan menerima akupuntur pada titik akupuntur primer berikut, menggunakan titik akupuntur ventral atau punggung:

BACA JUGA  Bahan Alami Untuk Mengatasi Rambut Rontok

BL14 (Jueyinshu)
BL12 (Fengmen)
BL13 (Feishu)
CV17 (Danzhong)
CV18 (Yutang)
CV20 (Huagai)

Penelitian tersebut menegaskan bahwa jamu dan akupuntur mengungguli protokol obat yang dipilih dalam penelitian. Akupuntur dan pengobatan alami tidak menghasilkan efek samping yang serius. Selain itu, tingkat efektif total lebih tinggi pada kelompok akupuntur dan herbal dibandingkan pada kelompok kontrol obat. Hasilnya menunjukkan bahwa akupuntur merupakan pilihan pengobatan yang penting untuk pasien bronkiektasis.

 

 

TERBARU

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan...

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif,...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya...

Mengenal Ventosa, Alat Kesehatan Tradisional dari Eropa yang Mirip Bekam

Terapi Ventosa, yang mirip dengan bekam, adalah salah satu...

Fitofarmaka, Memanfaatkan Kekuatan Obat Herbal untuk Kesehatan dan Kesejahteraan

Fitofarmaka, juga dikenal sebagai obat herbal, merupakan produk yang...

Cuaca Panas, Kemenkes Imbau Jemaah Haji Waspada 5 Penyakit ini

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menghimbau jemaah haji Indonesia waspada dengan...

Mengenal Terapi Herbal dari Kashmir

Dikenal karena keanekaragaman hayatinya, Kashmir merupakan tempat yang kaya...

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara resmi launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) di Kota Semarang. Wolbachia merupakan salah satu inovasi dalam...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai alternatif yang menjanjikan. Pengobatan Tradisional Cina (TCM) telah lama dikenal sebagai pendekatan holistik dalam menjaga...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan menarik yang dapat mengubah cara kita memandang makanan dalam menjaga kesehatan mental dan mengurangi stres....

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif, merupakan pendekatan medis yang menggabungkan metode-metode konvensional dengan terapi komplementer dan alternatif. Konsep ini berfokus...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada para inovator teknologi kesehatan terbaik di Indonesia dalam acara Health Innovation Day 2023. Penghargaan dari Kemenkes...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya Afrika selama ribuan tahun. Benua ini kaya akan sumber daya alam yang melimpah, termasuk berbagai jenis...