Akupuntur Membantu Mengobati Limfedema – Fungsi sistem limfatik adalah membuang cairan limbah ke aliran darah sehingga dapat dikumpulkan dan dikeluarkan dari tubuh oleh ginjal. Limfedema , menggambarkan kondisi retensi cairan lokal dan pembengkakan jaringan sebagai akibat dari sistem limfatik yang terganggu.

Limfedema dapat disebabkan oleh berbagai kondisi genetik, penuaan, atau akibat kondisi atau penyakit lain. Limfedema sangat umum terjadi setelah perawatan untuk kanker payudara. Kelenjar getah bening di ketiak dapat rusak akibat kemoterapi atau mungkin diangkat bersama dengan jaringan payudara yang bersifat kanker saat operasi dilakukan.

Pengangkatan kelenjar getah bening seringkali menyebabkan penumpukan cairan limfatik dan pembengkakan di lengan. Efek serupa dapat terjadi pada tungkai atau kaki, atau lebih jarang, di tempat lain di tubuh, tergantung pada kelenjar getah bening tertentu dalam sistem limfatik yang telah rusak.

DIDUKUNG OLEH:

Akupuntur Membantu Mengobati Limfedema

Akupuntur telah terbukti efektif untuk Limfedema. Uji klinis yang dilakukan oleh para peneliti di Pengobatan Tradisional Cina Universitas Nanjing menemukan bahwa akupuntur efektif dalam mengobati beberapa gejala limfedema pada lengan pasien kanker payudara (BCRL, atau “limfedema terkait kanker payudara”). (Yao et al., 2016)

Akupuntur terbukti mampu mengurangi lingkar, dengan mengurangi pembengkakan pada lengan atas, siku, dan lengan bawah. Itu juga bertanggung jawab untuk secara serius meningkatkan jangkauan gerak manset rotator dan artikulasi lengan secara umum.

Para pasien dalam penelitian yang menerima perawatan akupuntur (sesi tiga puluh menit, setiap hari kedua selama tiga puluh hari) juga melaporkan peningkatan yang signifikan dalam kualitas hidup mereka secara keseluruhan.

Kelompok kontrol diberi Diosmin, obat yang digunakan dalam pengobatan BCRL dan kondisi lainnya.

Di akhir percobaan, akupuntur terbukti dua kali lebih efektif daripada obatnya.

BACA JUGA  Penyembuhan Jantung Koroner Dengan Akupuntur

Hasil ini kurang lebih dikonfirmasi, secara independen, oleh Cassileth et al., Dalam studi yang sebanding, dan juga sejalan dengan temuan dari studi ketiga yang dilakukan oleh para peneliti di Daegu Catholic University Medical Center, di Korea. (Young et al., 2015.) Para peneliti tersebut dikutip mengatakan “Strategi dasar untuk mengobati penyakit dengan akupuntur Saam adalah untuk menyelaraskan gangguan yang ditunjukkan oleh Stagnasi dan penyimpangan, atau ketidakseimbangan yang disebabkan oleh Defisiensi dan Kelebihan.”