Akupuntur Ternyata Baik Untuk Motilitas Sperma

Akupuntur Ternyata Baik Untuk Motilitas Sperma  РHal ini perlu diketahui oleh semua pria khususnya yang sudah memiliki pasangan. Dimana, motilitas sperma ini merupakan suatu kemampuan bergerak dan juga berenang dari sperma yang dikeluarkan. Pria yang tidak punya motilitas sperma yang baik, spermanya tidak akan bisa bergerak dengan benar. Hal ini kerap disebut sebagai tanda bahwa seorang pria tidak memiliki kesuburan yang baik.

Motilitas sperma dalam kondisi yang buruk biasa disebut dengan asthenozoospermia. Pada kondisi ini, sperma tidak bisa bergerak lincah menuju ke sel telur untuk pembuahan. Perjalanan sperma dari saat keluar dari penis membutuhkan waktu yang lama untuk sampai ke sel telur.

Sperma yang memiliki motilitas yang baik bisa melakukan pergerakan sampai 25 mikrometer per detik. Jika kurang dari itu, maka pria tersebut mengalami gangguan motilitas sperma ini. Masalah motilitas sperma dibagi menjadi motilitas progresif lambat, motilitas non progresif dan juga tidak adanya mobilitas sama sekali. Ketahui informasi mengenai manfaat akupuntur untuk motilitas sperma.

Akupuntur Ternyata Baik Untuk Motilitas Sperma

Para peneliti menemukan bahwa akupunktur mengembalikan motilitas sperma. Eksperimen laboratorium mengukur efek electroacupuncture pada infertilitas dengan menstimulasi acupoint yang terletak di kulit kepala, perut, dan kaki. Para peneliti mengukur “tren peningkatan motilitas dan peningkatan jumlah spermatozoa epididimis motil dalam kelompok H + EA (electroacupuncture).”

- Advertisement -

Para peneliti mencatat bahwa electroacupuncture meningkatkan “proliferasi sel melalui peningkatan fungsi sel Sertoli.” Sel-sel Sertoli diaktivasi oleh hormon perangsang folikel dan terletak di tubulus seminiferus berbelit-belit, struktur anatomi di testis tempat spermatozoa diproduksi.

Para peneliti mengacaukan spermatogenesis menggunakan model tikus yang diberi perlakuan panas skrotum. Electroacupuncture diterapkan pada GV20 (Baihui), CV4 (Guanyuan), ST36 (Zusanli) dan SP6 (Sanyinjiao) untuk total sepuluh sesi akupunktur. Tujuh puluh sembilan hari setelah perlakuan panas, spermatozoa motil ditemukan pada kelompok perlakuan panas yang menerima electroacupuncture. Tidak ada spermatozoa motil ditemukan pada tikus yang tidak menerima electroacupuncture.

BACA JUGA  Bagaimana Akupuntur Membantu Performa Atlet

Kelompok electroacupuncture juga menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam sel-sel PCNA-positif dan kadar B inhibin. Selain itu, kelompok electroacupuncture menunjukkan skor Johnsen yang lebih tinggi melalui hari ke-56. Sebagai hasil dari temuan ini, para peneliti menyimpulkan bahwa electroacupuncture “dapat memfasilitasi pemulihan spermatogenesis dan dapat mengembalikan parameter semen normal pada pasien subfertil.”

TERBARU

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan...

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif,...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya...

Mengenal Ventosa, Alat Kesehatan Tradisional dari Eropa yang Mirip Bekam

Terapi Ventosa, yang mirip dengan bekam, adalah salah satu...

Fitofarmaka, Memanfaatkan Kekuatan Obat Herbal untuk Kesehatan dan Kesejahteraan

Fitofarmaka, juga dikenal sebagai obat herbal, merupakan produk yang...

Cuaca Panas, Kemenkes Imbau Jemaah Haji Waspada 5 Penyakit ini

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menghimbau jemaah haji Indonesia waspada dengan...

Mengenal Terapi Herbal dari Kashmir

Dikenal karena keanekaragaman hayatinya, Kashmir merupakan tempat yang kaya...

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara resmi launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) di Kota Semarang. Wolbachia merupakan salah satu inovasi dalam...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai alternatif yang menjanjikan. Pengobatan Tradisional Cina (TCM) telah lama dikenal sebagai pendekatan holistik dalam menjaga...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan menarik yang dapat mengubah cara kita memandang makanan dalam menjaga kesehatan mental dan mengurangi stres....

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif, merupakan pendekatan medis yang menggabungkan metode-metode konvensional dengan terapi komplementer dan alternatif. Konsep ini berfokus...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada para inovator teknologi kesehatan terbaik di Indonesia dalam acara Health Innovation Day 2023. Penghargaan dari Kemenkes...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya Afrika selama ribuan tahun. Benua ini kaya akan sumber daya alam yang melimpah, termasuk berbagai jenis...