Apa Itu Kwashiorkor ? Berikut Penjelasannya

Untuk para orangtua, penting untuk mengetahui apa itu Kwashiorkor. Kwashiorkor adalah jenis malnutrisi yang penyebabnya karena protein yang tidak memadai dalam makanan meskipun asupan kalorinya cukup.

Gejala mungkin termasuk lekas marah dan kelelahan diikuti oleh pertumbuhan yang lambat, penurunan berat badan, pengecilan otot, pembengkakan umum, perubahan kulit, pembesaran hati dan perut, dan melemahnya sistem kekebalan tubuh, yang menyebabkan seringnya infeksi. Setelah kwashiorkor berkembang, beberapa efek, seperti perawakan pendek dan cacat intelektual, tidak dapat diperbaiki.

Anak-anak lebih sering terkena masalah ini daripada orang dewasa. Biasanya dimulai setelah anak disapih dan ASI telah diganti dengan diet rendah protein. Meskipun dapat terjadi pada bayi jika ibu kekurangan protein.

Apa Itu Kwashiorkor ? Berikut Penjelasannya

Gejala umum kwashiorkor

- Advertisement -

Gejala dapat berkembang perlahan seiring waktu, umumnya meliputi :

  • Perut bengkak, distensi atau kembung
  • Diare
  • Hati yang membesar
  • Kelelahan
  • Infeksi yang sering terjadi
  • Pembengkakan umum
  • Perubahan rambut dan kuku, termasuk rapuh, rambut kemerahan dan kuku bergerigi yang tipis dan lembut
  • Sifat lekas marah
  • Pengecilan otot
  • Perubahan kulit, termasuk hilangnya pigmen, bercak merah atau ungu, pengelupasan, retak, pengelupasan kulit, dan perkembangan luka
  • Pertumbuhan melambat menyebabkan perawakan pendek
  • Penurunan berat badan

Apa penyebab masalah kesehatan ini ?

Kwashiorkor umumnya karena diet rendah protein. Bisa juga timbul karena infeksi, parasit, atau kondisi lain yang mengganggu penyerapan protein dari saluran cerna. Hal ini paling sering terjadi pada anak-anak yang tinggal di daerah yang kekeringan dan kelaparan. Tetapi juga bisa karena perubahan pola makan karena alergi susu pada bayi. Kemudian diet yang tidak sehat, pendidikan gizi yang buruk, atau kehidupan rumah yang kacau.

Apa saja faktor risiko kwashiorkor?

BACA JUGA  Artis Ini Meninggal Gegara Diabetes, Akupuntur Bisa Sembuhkan?

Sejumlah faktor meningkatkan risiko mengembangkan kwashiorkor. Tidak semua orang dengan faktor risiko akan mendapatkan masalah ini. Faktor risiko kwashiorkor meliputi:

  • Kondisi yang mengganggu penyerapan protein seperti cystic fibrosis
  • Perubahan pola makan untuk manajemen alergi susu pada bayi dan anak-anak
  • Diet yang rendah protein seperti diet vegan
  • Kekeringan atau kelaparan
  • Infeksi yang mengganggu penyerapan protein
  • Pasokan makanan terbatas, seperti yang mungkin terjadi selama kerusuhan politik
  • Parasit seperti cacing usus
  • Pendidikan yang buruk tentang nutrisi yang tepat
  • Rawat inap yang berkepanjangan atau tinggal di panti jompo

TERBARU

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan...

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif,...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya...

Mengenal Ventosa, Alat Kesehatan Tradisional dari Eropa yang Mirip Bekam

Terapi Ventosa, yang mirip dengan bekam, adalah salah satu...

Fitofarmaka, Memanfaatkan Kekuatan Obat Herbal untuk Kesehatan dan Kesejahteraan

Fitofarmaka, juga dikenal sebagai obat herbal, merupakan produk yang...

Cuaca Panas, Kemenkes Imbau Jemaah Haji Waspada 5 Penyakit ini

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menghimbau jemaah haji Indonesia waspada dengan...

Mengenal Terapi Herbal dari Kashmir

Dikenal karena keanekaragaman hayatinya, Kashmir merupakan tempat yang kaya...

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara resmi launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) di Kota Semarang. Wolbachia merupakan salah satu inovasi dalam...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai alternatif yang menjanjikan. Pengobatan Tradisional Cina (TCM) telah lama dikenal sebagai pendekatan holistik dalam menjaga...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan menarik yang dapat mengubah cara kita memandang makanan dalam menjaga kesehatan mental dan mengurangi stres....

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif, merupakan pendekatan medis yang menggabungkan metode-metode konvensional dengan terapi komplementer dan alternatif. Konsep ini berfokus...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada para inovator teknologi kesehatan terbaik di Indonesia dalam acara Health Innovation Day 2023. Penghargaan dari Kemenkes...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya Afrika selama ribuan tahun. Benua ini kaya akan sumber daya alam yang melimpah, termasuk berbagai jenis...