Apakah Pola Makan Sekali dalam Sehari Baik untuk Kesehatan? Ini Penjelasannya

Satu kali makan sehari adalah jenis puasa yang selaras dengan dasar-dasar puasa intermiten. Dengan mengonsumsi hanya satu kali makan per hari dan puasa selama sisa waktu. Biasanya, ini adalah jendela makan satu jam diikuti dengan jendela puasa 23 jam.

Dikenal sebagai puasa OMAD, diyakini bahwa ada berbagai manfaat kesehatan dengan mengikuti diet satu kali sehari seperti manajemen berat badan, kontrol gula darah, tingkat energi yang lebih baik, dan lain-lain. Namun, tidak banyak bukti yang mendukung manfaat di atas atau klaim yang dibuat oleh individu yang mengikuti diet OMAD.

Saat Anda makan satu kali sehari, itu bukanlah pilihan yang paling sehat. Diet tersebut telah mendapat beberapa kritik dan kontroversi atas risiko yang ditimbulkannya terhadap kesehatan seseorang. Salah satu topik diskusi utama adalah seputar keamanan dan keberlanjutan diet.

Sementara beberapa orang berpendapat bahwa puasa OMAD membantu penurunan berat badan, tingkat energi, dan kejernihan mental, yang lain berpendapat bahwa satu kali makan sehari tidak dapat memberi seseorang makronutrien dan kalori yang mereka butuhkan untuk menjalani gaya hidup sehat. Nyatanya, tidak membantu memenuhi persyaratan dasar diet seimbang.

- Advertisement -

Sementara beberapa manfaat puasa OMAD telah disebutkan di atas, kita bisa menyelaminya dan memahami faktor-faktornya dengan lebih baik.

Penurunan Berat Badan

Satu kali makan sehari menciptakan defisit kalori yang signifikan, dan merupakan cara yang bagus untuk mendorong tubuh membakar kalori yang tersimpan untuk energi.

Peningkatan Kontrol Gula Darah

Tingkat insulin Anda berpotensi menjadi lebih stabil dan lebih terkontrol selama puasa OMAD.

Tingkat Energi Lebih Baik

Individu yang mengikuti diet melaporkan energi dan kejernihan mental yang lebih baik, tetapi tidak ada bukti yang mendukung hal yang sama di antara massa.

BACA JUGA  Rekomendasi 5 Minuman Khas Bali yang Baik untuk Kesehatan

Kesehatan Pencernaan Lebih Baik

Kesehatan usus Anda meningkat saat sistem pencernaan Anda istirahat selama puasa OMAD.

Mengurangi Peradangan

Dikatakan bahwa satu kali makan sehari membantu mengurangi peradangan, tetapi tidak banyak bukti yang mendukung gagasan ini. Meskipun satu kali makan sehari atau puasa OMAD mungkin menarik dan patut dicoba, itu mungkin tidak cocok untuk Anda. Akibatnya, jauh lebih bermanfaat untuk mengetahui tentang jenis diet lain yang dapat Anda ikuti untuk mempertahankan gaya hidup sehat.

Diet Mediterania

Ini adalah pola makan tradisional yang biasanya diikuti oleh individu yang tinggal di negara-negara sekitar Laut Mediterania. Ini terutama terdiri dari makanan non-olahan seperti kacang-kacangan, biji-bijian, buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian, dan minyak zaitun dengan susu, unggas, dan ikan dalam jumlah sedang.

Pola Makan Vegan

Ini adalah diet yang semakin populer belakangan ini. Diet ini tidak termasuk produk hewani seperti daging, susu, telur, dan madu. Penekanannya adalah pada barang-barang nabati seperti buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian, dan daging tiruan.

Diet paleo

Diet Paleo lebih selaras dengan generasi pemburu-pengumpul dan mencakup daging, ikan, buah-buahan, sayuran, dan unggas dalam porsi besar, sementara mengecualikan biji-bijian, makanan olahan, dan produk susu.

Diet Rendah Karbohidrat

Ini adalah diet di mana karbohidrat dibatasi, tetapi tidak sepenuhnya dihilangkan. Oleh karena itu, jumlah tertentu dapat diterima tetapi penekanan utamanya adalah pada protein, lemak, dan sayuran.

Diet Ketogenik

Dalam diet keto, karbohidrat dihilangkan sama sekali. Sebagian besar kalori dikonsumsi dari protein dan lemak. Faktanya, satu-satunya karbohidrat dalam makanan adalah gram yang disertakan dengan protein dan makanan berbasis lemak.

Puasa intermiten

Satu kali makan sehari adalah salah satu jenis puasa intermiten, tetapi ini adalah bentuk ekstrim dari hal yang sama. Dalam puasa intermiten tradisional, Anda menghabiskan satu setengah hari untuk mengonsumsi makanan (dapat dibagi menjadi tiga atau empat kali makan) dan berpuasa sepanjang hari.

BACA JUGA  Hendak Menjajal Terapi Kesehatan Alternatif: Pahami Dulu Hal Ini

Dianjurkan untuk berkonsultasi dengan profesional sebelum Anda memilih untuk mengikuti diet tertentu jika itu bukan diet tradisional di mana nutrisi makro seimbang. [kg]

TERBARU

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan...

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif,...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya...

Mengenal Ventosa, Alat Kesehatan Tradisional dari Eropa yang Mirip Bekam

Terapi Ventosa, yang mirip dengan bekam, adalah salah satu...

Fitofarmaka, Memanfaatkan Kekuatan Obat Herbal untuk Kesehatan dan Kesejahteraan

Fitofarmaka, juga dikenal sebagai obat herbal, merupakan produk yang...

Cuaca Panas, Kemenkes Imbau Jemaah Haji Waspada 5 Penyakit ini

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menghimbau jemaah haji Indonesia waspada dengan...

Mengenal Terapi Herbal dari Kashmir

Dikenal karena keanekaragaman hayatinya, Kashmir merupakan tempat yang kaya...

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara resmi launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) di Kota Semarang. Wolbachia merupakan salah satu inovasi dalam...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai alternatif yang menjanjikan. Pengobatan Tradisional Cina (TCM) telah lama dikenal sebagai pendekatan holistik dalam menjaga...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan menarik yang dapat mengubah cara kita memandang makanan dalam menjaga kesehatan mental dan mengurangi stres....

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif, merupakan pendekatan medis yang menggabungkan metode-metode konvensional dengan terapi komplementer dan alternatif. Konsep ini berfokus...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada para inovator teknologi kesehatan terbaik di Indonesia dalam acara Health Innovation Day 2023. Penghargaan dari Kemenkes...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya Afrika selama ribuan tahun. Benua ini kaya akan sumber daya alam yang melimpah, termasuk berbagai jenis...