Arih Ersada, Kelompok Pengolahan Obat Herbal asal Tanah Karo

Kelompok ibu dari Tanah Karo menjalankan pengolahan obat herbal skala rumah tangga. Komunitas pembuat obat herbal bernama Arih Ersada ini, terdiri dari sembilan ibu rumah tangga.

Dilansir dari Kompas, Arih Ersada bermakna ‘satu kesatuan dalam kelompok’, menurut penuturan Niati boru Marbun, ketua Arih Ersada.

Kelompok tanaman obat di Desa Batu Jongjong, Bahorok, Langkat, Sumatera Utara ini terdiri dari sembilan ibu rumah tangga.

“Tujuannya adalah untuk menambah pemasukkan, terlebih selama masa pandemi Covid-19 yang berdampak langsung pada perekonomian keluarga,” kata Niati.

Dia melanjutkan, kelompok tanaman obat herbal ini pertama kali digagas oleh Yayasan Sumatera Hijau Lestari (SHL).

“Kami bimbingan SHL. Jadi yang mengurus izin edar BPOM pun mereka,” kata Niati saat ditemui Kompas.com di rumah sekaligus tempat produksi obat herbal di Batu Katak pada Jumat (23/9/2022).

Sementara untuk pemasaran produk, Niati dibantu anaknya yang merupakan pemandu wisata di Batu Katak.

Ia menuturkan, anaknya dapat berbahasa inggris dengan lancar sehingga obat herbal tidak hanya dipasarkan pada wisatawan lokal, melainkan turis mancanegara.

Obat herbal dikemas berbeda, yang digunakan untuk membuat obat herbal Arih Ersada, kelompok tanaman di Desa Desa Batu Jongjong, Bahorok, Langkat, Sumatera Utara.

Jumlah herba yang digunakan Arih Ersada untuk membuat obat tradisional khas Karo ini berkisar belasan hingga puluhan macam.

Bahan baku obat herbal tersebut didapat langsung dari kebun milik bersama. Para ibu akan mengurus tanamannya setiap hari dan memproduksi obat herbal tiap satu minggu sekali.

“(Kebun) diurusin setiap hari, disemprot. Kalau enggak, nanti tanamannya dimakan ulat,” ujarnya.

Produksi obat herbal Arih Ersada menggunakan alat manual sepenuhnya. Mulai dari penghalusan bahan hingga pengeringan dengan sinar matahari. Hasil akhir obat herbal berupa satu produk dalam tiga bentuk, yakni basah, bubuk, dan sembur.

BACA JUGA  Akupuntur Menjadi Metode Terbaik untuk Kilau Awet Muda Kulit Anda

Obat herbal sembur bisa dikunyah hingga halus dan disemburkan pada bagian yang sakit. Sementara dua macam lainnya dapat dicampur dalam air teh, susu, atau kopi.

Meski bentuknya berbeda, obat herbal Arih Ersada memiliki khasiat yang sama, yakni untuk menurunkan demam, meredakan sakit kepala, meredakan nyeri sendi, dan mengobati masuk angin.

Arih Ersada menetapkan harga obat herbal mulai dari Rp 30.000-Rp 50.000. Saat ini, produk hanya bisa dibeli langsung di tempat.

“Kalau sudah dapat izin BPOM, kami akan masukkan e-commerce dan apotek,” ujar Niati saat ditemui dalam rangka Familiarization Trip Ekowisata oleh DESMA Center, proyek pembangunan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia.

Setelah berbincang singkat, dua dari empat anggota Arih Ersada tersebut langsung menunjukkan proses mengolah herba menjadi obat herbal.

Pembuatannya dimulai dengan mencencang sekitar 15-20 macam herba yang diambil langsung dari kebun dekat rumah para ibu. [AB]

Sumber: Kompas

TERBARU

Tertarik Jajal Terapi Kerokan atau Gua Sha? Ketahui Dulu Efek dan Cara Amannya

Sebelumnya telah dipaparkan bahwa kerokan atau gua sha jamak...

Tertarik Konsumsi Suplemen, Baca Dulu Anjuran Dokter Bedah ini

Banyak orang menganggap bahwa suplemen bisa membantu mengatasi berbagai...

Kasus Diabetes Anak Makin Marak, Apa Penyebabnya?

Indonesia memiliki masalah serius dengan meningkatnya kasus diabetes pada...

Apakah Pengobatan Tradisional Masih Digunakan? Ini Penjelasan Lembaga WHO

Pengobatan tradisional merupakan bagian penting dari kesehatan global, WHO...

Lembaga ini Tekankan Pentingnya Literasi Jamu Nusantara

Indonesia memiliki keanekaragaman hayati yang besar, termasuk berbagai ramuan...

Memahami Penanganan Penyembuhan Paska Stroke

Penanganan penyembuhan pasca serangan stroke sangat penting untuk dipahami....

Studi Etnomedisin Batak Karo, Temukan 4 Pengobatan Tradisional ini

Praktik etnomedisin merupakan warisan budaya tradisional yang sangat berharga...

Mengenal Holographic Meridian Scraping Therapy (HMST), Terapi Baru yang Dikembangkan dari Gua Sha atau Kerokan

Holographic Meridian Scraping Therapy (HMST) adalah teknik penyembuhan yang...

Nepal Merintis Diplomasi Herbal, Bagaimana Bisa?

Gaya hidup yang paham teknologi saat ini membuat kita...

Menyehatkan Kulit hingga Pencernaan, Mari Simak Manfaat dari Bunga yang Dapat Dimakan ini

Montana Honeylion, pendiri Warrior Peak Botanicals, memiliki minat yang...

Tertarik Jajal Terapi Kerokan atau Gua Sha? Ketahui Dulu Efek dan Cara Amannya

Sebelumnya telah dipaparkan bahwa kerokan atau gua sha jamak dilakukan ketika seseorang mengalami masuk angin. Namun, Ketua Umum PIKTI Dr. Dr. Ekawahyu Kasih, S.Pd.,...

Tertarik Konsumsi Suplemen, Baca Dulu Anjuran Dokter Bedah ini

Banyak orang menganggap bahwa suplemen bisa membantu mengatasi berbagai masalah kesehatan, seperti menurunkan berat badan, merawat rambut, jerawat, kuku, dan kesehatan secara keseluruhan. Meski...

Kasus Diabetes Anak Makin Marak, Apa Penyebabnya?

Indonesia memiliki masalah serius dengan meningkatnya kasus diabetes pada anak-anak. Melansir laman BBC Indonesia, Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) baru-baru ini mengungkapkan bahwa prevalensi...

Apakah Pengobatan Tradisional Masih Digunakan? Ini Penjelasan Lembaga WHO

Pengobatan tradisional merupakan bagian penting dari kesehatan global, WHO menyampaikan bahwa diperkirakan 88% negara anggota telah menggunakan praktik seperti obat herbal, akupuntur, dan terapi...

Lembaga ini Tekankan Pentingnya Literasi Jamu Nusantara

Indonesia memiliki keanekaragaman hayati yang besar, termasuk berbagai ramuan jamu dan tanaman obat. Sayangnya, pemahaman masyarakat tentang jamu masih terbatas pada Pulau Jawa. Setiap...

Memahami Penanganan Penyembuhan Paska Stroke

Penanganan penyembuhan pasca serangan stroke sangat penting untuk dipahami. Praktisi dan Dosen Tuina, Didik Waluyo, Ir. M.Med menjabarkan ihwal ini dalam PIKTI E-Seminar Seri...