Bagaimana Akupuntur Mengobati Keracunan Makanan ?

Bagaimana Akupuntur Mengobati Keracunan Makanan ? – Setiap tahun jutaan orang menderita serangan muntah dan diare karena keracunan makanan. Centers for Disease Control and Prevention (CDC) memperkirakan ada sebanyak 33 juta kasus keracunan makanan di Amerika Serikat setiap tahunnya.

Sementara sebagian besar kasus ringan dan berlalu begitu cepat sehingga tidak pernah didiagnosis, terkadang wabah yang parah menciptakan bahaya kesehatan masyarakat yang layak diberitakan. Wabah baru-baru ini di Amerika Serikat adalah kasus seperti itu.

Bagaimana Akupuntur Mengobati Keracunan Makanan ?

Akupuntur dan pengobatan Oriental dapat sangat membantu dalam meredakan gejala dan memulihkan diri dari keracunan makanan. Dalam kebanyakan kasus, rekomendasi untuk keracunan makanan adalah istirahat dan minum banyak cairan.

Akupuntur dan pengobatan Oriental benar-benar dapat meredakan gejala, mempercepat pemulihan dan juga memperkuat sistem pencernaan untuk mencegah insiden keracunan makanan di masa depan, mencegah perkembangan defisiensi imun kronis dan meningkatkan tingkat energi.

- Advertisement -

Pengobatan keracunan makanan adalah istirahat dan hidrasi untuk mencegah kehilangan cairan dan elektrolit melalui muntah dan diare. Akupuntur dan pengobatan Oriental dapat untuk meredakan mual dan muntah, mempercepat pemulihan dengan membantu tubuh menghilangkan patogen lebih cepat, dan memperkuat sistem pencernaan untuk mencegah terulangnya kembali serta perkembangan gangguan kekebalan kronis.

Apakah sistem pencernaan Anda berfungsi dengan baik? Akupuntur dan pengobatan Oriental sangat efektif dalam mengobati beragam gangguan pencernaan. Hubungi praktisi berlisensi di dekat Anda untuk informasi lebih lanjut atau untuk menjadwalkan dan membuat janji.

Sementara banyak titik akupuntur yang berbeda penting, tergantung pada gejala spesifik Anda dan keadaan kesehatan Anda secara keseluruhan, berikut adalah beberapa titik akupuntur yang biasanya untuk mengobati gastroenteritis:

Perut 25 (St 25) dan Ren 4 (Co 4) adalah dua titik akupuntur yang terletak di perut sekitar umbilikus. Mereka bisa untuk sakit perut, kram dan untuk mengalirkan panas dan lembab dari usus.

BACA JUGA  Bedanya Akupresur dan Akupuntur di Dunia Pengobatan

Perut 36 (St 36) terletak di tulang kering, di bawah lutut (lihat gambar di atas). Ini adalah titik yang sangat kuat untuk menyesuaikan dan menyeimbangkan aktivitas fisiologis sistem pencernaan dan meredakan sakit perut. Ini adalah salah satu poin utama pada tubuh untuk saluran GI. Ini memicu tubuh untuk meningkatkan sekresi asam klorida, melarutkan makanan dan mengeluarkannya dari lambung dan usus.

Perikardium 6 (Pc 6) terletak selebar dua jari di atas bagian dalam pergelangan tangan. Titik akupuntur ini meredakan mual.

TERBARU

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan...

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif,...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya...

Mengenal Ventosa, Alat Kesehatan Tradisional dari Eropa yang Mirip Bekam

Terapi Ventosa, yang mirip dengan bekam, adalah salah satu...

Fitofarmaka, Memanfaatkan Kekuatan Obat Herbal untuk Kesehatan dan Kesejahteraan

Fitofarmaka, juga dikenal sebagai obat herbal, merupakan produk yang...

Cuaca Panas, Kemenkes Imbau Jemaah Haji Waspada 5 Penyakit ini

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menghimbau jemaah haji Indonesia waspada dengan...

Mengenal Terapi Herbal dari Kashmir

Dikenal karena keanekaragaman hayatinya, Kashmir merupakan tempat yang kaya...

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara resmi launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) di Kota Semarang. Wolbachia merupakan salah satu inovasi dalam...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai alternatif yang menjanjikan. Pengobatan Tradisional Cina (TCM) telah lama dikenal sebagai pendekatan holistik dalam menjaga...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan menarik yang dapat mengubah cara kita memandang makanan dalam menjaga kesehatan mental dan mengurangi stres....

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif, merupakan pendekatan medis yang menggabungkan metode-metode konvensional dengan terapi komplementer dan alternatif. Konsep ini berfokus...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada para inovator teknologi kesehatan terbaik di Indonesia dalam acara Health Innovation Day 2023. Penghargaan dari Kemenkes...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya Afrika selama ribuan tahun. Benua ini kaya akan sumber daya alam yang melimpah, termasuk berbagai jenis...