Bisakah Akupuntur Meredakan Mulut Kering ?

Bisakah Akupuntur Meredakan Mulut Kering ? – Setelah menerima pengobatan akupuntur tiga hari seminggu selama pengobatan radiasi, pasien kanker kepala dan leher mengalami mulut kering lebih sedikit, lapor para peneliti di University of Texas MD Anderson Cancer Center.

Penelitian ini merupakan uji coba fase III acak terkontrol plasebo pertama untuk mengevaluasi penggunaan akupuntur selama terapi radiasi untuk mengurangi insiden dan keparahan xerostomia yang diinduksi radiasi.

Bisakah Akupuntur Meredakan Mulut Kering ?

Perawatan akupuntur memiliki efek samping yang sangat sedikit dan biaya yang relatif rendah dibandingkan dengan perawatan standar seperti obat-obatan dan pengganti air liur. Para peneliti menambahkan bahwa hasil mereka mendukung studi 2011 yang menemukan gejala membaik hingga enam bulan setelah perawatan radiasi dengan sesi akupuntur bersamaan.

Akupuntur sejati (TA) memiliki skor xerostomia yang secara signifikan lebih rendah daripada kontrol perawatan standar (SCC) dan skor sedikit lebih rendah daripada akupuntur palsu (SA), tanpa perbedaan antara SA dan SCC.

- Advertisement -

Satu tahun setelah terapi radiasi berakhir, insiden xerostomia yang signifikan secara klinis adalah 35% pada kelompok TA, 48% pada kelompok SA, dan 55% pada kelompok SCC.

Penelitian ini melibatkan 339 pasien kanker kepala dan leher yang menjalani perawatan radiasi di MD Anderson. Dan Pusat Kanker Universitas Fudan di Shanghai antara 16 Desember 2011 hingga 7 Juli 2015.

Para pasien terbagi menjadi tiga kelompok. Satu kelompok menerima TA, yang lain menerima SA, dan kelompok ketiga menerima SCC. Tak satu pun dari pasien telah menerima akupuntur sebelum berpartisipasi dalam penelitian.

Pasien menerima akupuntur tiga hari seminggu pada hari yang sama dengan pengobatan radiasi mereka, yang berlangsung enam sampai tujuh minggu. Prosedur palsu melibatkan jarum nyata pada titik yang tidak terindikasi untuk xerostomia. Jarum nyata pada titik palsu, dan jarum plasebo pada titik palsu.

BACA JUGA  Akupuntur Membantu Memperkuat Dasar Panggul

Hasil berdasarkan pada data dari Kuesioner Xerostomia yang mereka laporkan sendiri. Pasien menyelesaikan survei delapan item yang menilai gejala kondisi tersebut. Skor di bawah 30 berhubungan dengan gejala xerostomia ringan atau tidak sama sekali. Data terkumpul pada awal, pada akhir radioterapi, dan pada tiga, enam, dan 12 bulan setelah perawatan radiasi.

TA menghasilkan gejala mulut kering yang lebih sedikit dan tidak terlalu parah satu tahun setelah perawatan. Skor xerostomia pada kelompok TA adalah 26,6 berbanding 31,3 pada kelompok SA, dan 34,8 pada kelompok SCC, sumber dentistrytoday.com.

TERBARU

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan...

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif,...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya...

Mengenal Ventosa, Alat Kesehatan Tradisional dari Eropa yang Mirip Bekam

Terapi Ventosa, yang mirip dengan bekam, adalah salah satu...

Fitofarmaka, Memanfaatkan Kekuatan Obat Herbal untuk Kesehatan dan Kesejahteraan

Fitofarmaka, juga dikenal sebagai obat herbal, merupakan produk yang...

Cuaca Panas, Kemenkes Imbau Jemaah Haji Waspada 5 Penyakit ini

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menghimbau jemaah haji Indonesia waspada dengan...

Mengenal Terapi Herbal dari Kashmir

Dikenal karena keanekaragaman hayatinya, Kashmir merupakan tempat yang kaya...

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara resmi launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) di Kota Semarang. Wolbachia merupakan salah satu inovasi dalam...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai alternatif yang menjanjikan. Pengobatan Tradisional Cina (TCM) telah lama dikenal sebagai pendekatan holistik dalam menjaga...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan menarik yang dapat mengubah cara kita memandang makanan dalam menjaga kesehatan mental dan mengurangi stres....

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif, merupakan pendekatan medis yang menggabungkan metode-metode konvensional dengan terapi komplementer dan alternatif. Konsep ini berfokus...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada para inovator teknologi kesehatan terbaik di Indonesia dalam acara Health Innovation Day 2023. Penghargaan dari Kemenkes...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya Afrika selama ribuan tahun. Benua ini kaya akan sumber daya alam yang melimpah, termasuk berbagai jenis...