Hasil Penelitian ini Dapati Elektroakupunktur Signifikan Tingkatkan Fungsi Motorik dan Pergerakan Usus Pasien Parkinson

Penyakit Parkinson adalah kondisi kesehatan yang ditandai dengan kerusakan pada sel-sel saraf di otak yang mengontrol gerakan. Gejala utama dari penyakit ini meliputi tremor, kekakuan, perlambatan gerak, dan kesulitan dalam melakukan aktivitas sehari-hari. Penyakit Parkinson disebabkan oleh kekurangan dopamine, yaitu zat kimia di otak yang bertanggung jawab untuk mengontrol gerakan.

Levodopa adalah pengobatan utama yang digunakan untuk mengatasi gejala motorik dari penyakit ini. Namun, efektivitas Levodopa dapat berkurang dari waktu ke waktu dibarengi dengan peningkatan efek samping yang ditimbulkan dari proses pengobatan tersebut. Selain itu, Levodopa juga memiliki efek yang terbatas pada gejala nonmotorik saja seperti kesulitan tidur, masalah perasaan, dan masalah kognitif.

Dari berbagai masalah yang ditimbulkan, sembelit adalah salah satu masalah umum yang sering kali muncul dan sulit untuk diobati pada pasien Parkinson. Masalah pencernaan ini bisa menyebabkan tubuh pasien kesulitan menyerap Levodopa dan sangat mengganggu aktivitas sehari-hari.

Karena masalah tersebut, banyak pasien yang mencari pengobatan alternatif untuk mengatasinya. Salah satu pilihan yang saat ini sangat populer adalah akupuntur, yang melibatkan penyisipan jarum berukuran sangat kecil melalui kulit pada titik-titik tertentu di tubuh pasien. Meski pengobatan alternatif ini sudah berusia ribuan tahun, nyatanya akupuntur terus mengalami perkembangan. Salah satu yang terbaru adalah kehadiran Elektroakupunktur (EA) yang menjadi inovasi di era modern ini. EA melibatkan stimulasi jarum akupuntur dengan arus listrik.

Karena banyak dipilih sebagai salah satu pengobatan alternatif, baru-baru ini dilansir dari laman Parkinson News Today, terdapat sebuah publikasi penelitian yang menguji efektivitas EA untuk mengatasi masalah sembelit pada penderita Parkinson.

Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa terapi EA yang dikombinasikan dengan pengobatan standar selama 12 minggu dapat ditoleransi dengan baik oleh pasien Parkinson. Studi ini juga menunjukkan bahwa EA dapat menyebabkan peningkatan fungsi motorik dan sedikit bantuan dari sembelit pada pasien. Pasien juga melaporkan peningkatan kualitas hidup dibandingkan dengan mereka yang hanya menerima obat perawatan standar.

BACA JUGA  Jaga Kesehatan Organ Ginjal dengan Pijat di Titik Akupuntur Ini

Untuk menguji manfaat EA pada pasien Parkinson secara lebih lanjut, para peneliti di China telah melakukan uji klinis acak terkontrol di empat rumah sakit dari September 2018 hingga September 2019. Sebanyak 166 pasien Parkinson dewasa, usia 40-80, terdaftar dan secara acak ditugaskan ke kelompok EA atau ke kelompok perawatan biasa (hanya pengobatan konvensional). Pasien dalam kelompok EA menerima sesi EA 30 menit tiga kali seminggu selama 12 minggu.

Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa EA dapat meningkatkan fungsi motorik dan pergerakan usus pada pasien Parkinson. Skor total pada Unified Parkinson’s Disease Rating Scale (UPDRS) yang digunakan untuk menilai perubahan keparahan penyakit menunjukkan peningkatan yang signifikan pada kelompok EA dibandingkan dengan kelompok kontrol. Pasien dalam kelompok EA juga melaporkan peningkatan kualitas hidup terkait konstipasi.

Secara keseluruhan, hasil studi ini menunjukkan bahwa EA dapat menjadi opsi pengobatan yang efektif untuk pasien dengan penyakit Parkinson. Namun, para peneliti mencatat bahwa manfaat spesifik EA pada pasien Parkinson masih memerlukan penelitian lebih lanjut.

Hal ini penting untuk dicatat bahwa EA harus digunakan sebagai terapi tambahan dan harus digabungkan dengan pengobatan standar yang diberikan oleh dokter. Belum ada penelitian lebih lanjut yang mengatakan kalau EA bisa menjadi metode pengobatan utama untuk mengatasi sembelit pada pasien Parkinson. Jadi, selalu konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter terkait sebelum memilih pengobatan untuk penyakit Parkinson.

TERBARU

Tertarik Jajal Terapi Kerokan atau Gua Sha? Ketahui Dulu Efek dan Cara Amannya

Sebelumnya telah dipaparkan bahwa kerokan atau gua sha jamak...

Tertarik Konsumsi Suplemen, Baca Dulu Anjuran Dokter Bedah ini

Banyak orang menganggap bahwa suplemen bisa membantu mengatasi berbagai...

Kasus Diabetes Anak Makin Marak, Apa Penyebabnya?

Indonesia memiliki masalah serius dengan meningkatnya kasus diabetes pada...

Apakah Pengobatan Tradisional Masih Digunakan? Ini Penjelasan Lembaga WHO

Pengobatan tradisional merupakan bagian penting dari kesehatan global, WHO...

Lembaga ini Tekankan Pentingnya Literasi Jamu Nusantara

Indonesia memiliki keanekaragaman hayati yang besar, termasuk berbagai ramuan...

Memahami Penanganan Penyembuhan Paska Stroke

Penanganan penyembuhan pasca serangan stroke sangat penting untuk dipahami....

Studi Etnomedisin Batak Karo, Temukan 4 Pengobatan Tradisional ini

Praktik etnomedisin merupakan warisan budaya tradisional yang sangat berharga...

Mengenal Holographic Meridian Scraping Therapy (HMST), Terapi Baru yang Dikembangkan dari Gua Sha atau Kerokan

Holographic Meridian Scraping Therapy (HMST) adalah teknik penyembuhan yang...

Nepal Merintis Diplomasi Herbal, Bagaimana Bisa?

Gaya hidup yang paham teknologi saat ini membuat kita...

Menyehatkan Kulit hingga Pencernaan, Mari Simak Manfaat dari Bunga yang Dapat Dimakan ini

Montana Honeylion, pendiri Warrior Peak Botanicals, memiliki minat yang...

Tertarik Jajal Terapi Kerokan atau Gua Sha? Ketahui Dulu Efek dan Cara Amannya

Sebelumnya telah dipaparkan bahwa kerokan atau gua sha jamak dilakukan ketika seseorang mengalami masuk angin. Namun, Ketua Umum PIKTI Dr. Dr. Ekawahyu Kasih, S.Pd.,...

Tertarik Konsumsi Suplemen, Baca Dulu Anjuran Dokter Bedah ini

Banyak orang menganggap bahwa suplemen bisa membantu mengatasi berbagai masalah kesehatan, seperti menurunkan berat badan, merawat rambut, jerawat, kuku, dan kesehatan secara keseluruhan. Meski...

Kasus Diabetes Anak Makin Marak, Apa Penyebabnya?

Indonesia memiliki masalah serius dengan meningkatnya kasus diabetes pada anak-anak. Melansir laman BBC Indonesia, Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) baru-baru ini mengungkapkan bahwa prevalensi...

Apakah Pengobatan Tradisional Masih Digunakan? Ini Penjelasan Lembaga WHO

Pengobatan tradisional merupakan bagian penting dari kesehatan global, WHO menyampaikan bahwa diperkirakan 88% negara anggota telah menggunakan praktik seperti obat herbal, akupuntur, dan terapi...

Lembaga ini Tekankan Pentingnya Literasi Jamu Nusantara

Indonesia memiliki keanekaragaman hayati yang besar, termasuk berbagai ramuan jamu dan tanaman obat. Sayangnya, pemahaman masyarakat tentang jamu masih terbatas pada Pulau Jawa. Setiap...

Memahami Penanganan Penyembuhan Paska Stroke

Penanganan penyembuhan pasca serangan stroke sangat penting untuk dipahami. Praktisi dan Dosen Tuina, Didik Waluyo, Ir. M.Med menjabarkan ihwal ini dalam PIKTI E-Seminar Seri...