Ingin Jajal Terapi Jarum Akupuntur? Ini Efek Samping dan Cara Kerjanya

Akupuntur adalah pengobatan tradisional Tiongkok yang telah dikenal selama berabad-abad. Leluhur dari negeri Tirai Bambu, percaya bahwa terapi ini memperbaiki fungsi tubuh dan mendukung proses penyembuhan diri secara alami dengan menstimulasi lokasi tertentu pada tubuh yang disebut titik akupuntur.

National Institute of Health mengganggap akupuntur “secara umum dianggap aman ketika dilakukan oleh praktisi yang berpengalaman dan terlatih baik dengan menggunakan jarum steril”. Sebaliknya, pasien patut waspada dengan praktisi yang tidak terlatih dan menggunakan jarum terkontaminasi yang dapat menimbulkan risiko besar.

Bidang Administrasi obat–obatan dan makanan telah mengatur jarum akupuntur sebagai alat medis dan mengharuskan jarum yang digunakan dalam kondisi “steril, tidak beracun dan diberi label penggunaan tunggal oleh praktisi yang berkualifikasi saja”.

Mereka yang sedang memiliki ganggunan pendarahan atau sedang mengonsumsi pengencer darah harus memeriksakan diri ke dokter sebelum menjalani akupuntur. Efek samping akupuntur yang paling umum adalah pendarahan dan memar di tempat. Komplikasi yang serius sangat jarang terjadi ketika akupuntur dilakukan oleh praktisi bersertifikat yang berkualitas serta tidak ada infeksi pasca-akupuntur yang dilaporkan dalam salah satu penelitian.

Meskipun terlihat menyakitkan, namun banyak orang yang percaya bahwa terapi ini dapat memberikan beberapa manfaat seperti melancarkan aliran darah, mengontrol tekanan darah pada penderita hipertensi (tekanan darah tinggi), alergi, nyeri di wajah, radang sendi, nyeri otot, mengurangi stress, dan memperbaiki kualitas tidur. Namun, pengobatan ini juga memiliki kemungkinan efek samping yang berbeda, berkisar dari ringan hingga berat seperti:

  1. Kelelahan

Meskipun biasanya akupuntur bisa meningkatkan energi, orang bisa merasa kelelahan setelah akupuntur. Ini adalah tanda peringatan bahwa anda perlu beristirahat. Jika anda mengalaminya, bersantailah sepanjang sisa hari seperti tidur lebih awal. Kombinasi akupuntur dan istirahat akan membuat anda merasa sehat kembali.

  1. Ruam kulit
BACA JUGA  Akupuntur Pakai Jarum Halus, Hampir Tidak Ada Rasa Sakit

Ruam kulit, kemerahan, dan gatal-gatal akibat akupuntur dapat disebabkan oleh masuknya infeksi atau mungkin berkaitan dengan dermatitis kontak yang relatif jinak akibat stimulasi jarum. Jika ruam Anda tidak membaik dalam beberapa hari atau malah memburuk, beri tahu dokter kulit.

  1. Rasa sakit

Bagian tubuh yang ditusuk jarum bisa terasa sakit setelah jarum diangkat, terutama telapak tangan dan jari kaki. Rasa sakit akibat akupuntur biasanya menghilang dalam 24 jam. Dalam kasus langka, memar bisa muncul di lokasi tusukan jarum. Namun, jangan bingung karena ini bukanlah sesuatu yang harus dikhawatirkan dan tidaklah lebih dari sekedar ketidaknyamanan estetika.

  1. Kedutan otot

Orang bisa mengalami kedutan otot di luar sadar selama atau setelah akupuntur. Jika anda merasa bahwa salah satu otot anda mengalami kejang akut, terutama jika itu adalah otot yang baru saja ditusuk jarum, segera beri tahu praktisi akupuntur anda.

  1. Pusing

Bangkit dengan cepat dari meja akupuntur bisa menyebabkan pusing. Jika kepala anda terasa ringan setelah pengobatan, duduklah di ruang tunggu praktisi akupuntur untuk beberapa menit dan tarik nafas dalam-dalam.

  1. Pelepasan emosi

Terkadang orang menangis selama pengobatan. Bukan karena mereka kesakitan, tetapi karena emosi mereka, yang mungkin tertahan selama menjalani kehidupan, mengalir keluar. Pelepasan emosi adalah sesuatu yang positif, tetapi bisa mengejutkan.

  1. Cedera organ

Jika jarum dimasukkan terlalu dalam, jarum dapat menusuk organ dalam terutama paru-paru. Ini hanyalah pengalaman yang luar biasa langka dari seorang praktisi.

Bagaimana cara kerja akupuntur?

Semua praktik akupunktur melibatkan stimulasi titik – titik tertentu pada tubuh menggunakan berbagai teknik. Jenis akupuntur yang telah dipelajari sejauh ini dalam klinis, pengaturan penelitian ilmiah adalah jenis yang menggunakan jarum logam tipis, padat untuk menusuk kulit dengan ringan.

BACA JUGA  Mengenal Manfaat dan Penggunaan Alat Kesehatan Oximeter

Praktisi terlatih akan dengan hati–hati memasukkan jarum ke titik–titik tertentu di dalam tubuh yang sangat dangkal ke dalam kulit. Biasanya sekitar 10 sampai 20 jarum tipis digunakan satu waktu. Jarumnya sendiri berukuran lebih kecil daripada jarum suntik berukuran normal yang biasanya memberikan rasa sakit bagi kebanyakan orang. Sehingga, akupunktur aman untuk dilakukan. Terlepas dari risiko yang mungkin terjadi, apabila dilakukan dengan benar pengobatan akupuntur termasuk pengobatan tradisional yang efektif untuk dicoba. Tertarik mencoba? [kg]

TERBARU

Prof. Sim Kie Jie: “Ingin Terus Menulis Akupuntur untuk Ilmu Pengobatan Tradisional Indonesia”

Situasi pandemi covid-19 lalu, memberi waktu luang bagi Praktisi...

Kiat Kontrol Kadar Gula Darah

Kondisi kadar gula darah yang tinggi biasa dikenal dengan...

Mengenal Brokoli, ‘Si Kribo’ Kaya Vitamin C

Dalam pola makan sehat yang menekankan asupan bergizi seimbang,...

Apa Itu Pijat Refleksi?

Merasa lelah dan jenuh saat bekerja adalah hal yang...

Horor COVID-19 di Tiongkok, Mulai Lockdown!

Seiring dengan kasus yang terus meningkat dan mencapai level...

Pilah Pilih Alat Refleksi

Salah satu sarana relaksasi yang tepat untuk menghilangkan pegal...

Cara Sederhana Membuat Jamu

Rempah-rempah merupakan sumber daya alam utama yang dimiliki Indonesia....

Mengenal Kulit Pohon Gandarusa yang Ampuh Atasi Rasa Sakit

Tanaman Gandarusa adalah sejenis tanaman perdu dengan karakter daun...

Membuat Jus Tak Perlu Cara Khusus

Mengonsumsi buah secara rutin bisa memberikan banyak manfaat. Mulai...

Opium Sebagai Obat Tradisional yang Efektif

Dalam sejarahnya, masyarakat di seluruh dunia telah secara sengaja...

Prof. Sim Kie Jie: “Ingin Terus Menulis Akupuntur untuk Ilmu Pengobatan Tradisional Indonesia”

Situasi pandemi covid-19 lalu, memberi waktu luang bagi Praktisi senior Akupuntur dan TCM, Prof. Sim Kie Jie untuk menulis buku Ilmu Penyakit Menular Bersifat...

Kiat Kontrol Kadar Gula Darah

Kondisi kadar gula darah yang tinggi biasa dikenal dengan istilah hiperglikemia, istilah ini juga sering dikaitkan dengan diabetes dan pradiabetes. Benar bahwa kamu tidak...

Mengenal Brokoli, ‘Si Kribo’ Kaya Vitamin C

Dalam pola makan sehat yang menekankan asupan bergizi seimbang, brokoli hampir selalu ada di dalam makanan yang wajib untuk dikonsumsi. Meskipun banyak yang tidak...

Apa Itu Pijat Refleksi?

Merasa lelah dan jenuh saat bekerja adalah hal yang wajar, justru hal tersebut merupakan suatu sinyal yang menunjukkan kalau kamu kurang asupan makanan, jarang...

Horor COVID-19 di Tiongkok, Mulai Lockdown!

Seiring dengan kasus yang terus meningkat dan mencapai level tertinggi sejak lockdown Shanghai, Pemerintah China bertahan dengan strategi penahanan COVID-19 yang ketat hampir tiga tahun setelah...

Pilah Pilih Alat Refleksi

Salah satu sarana relaksasi yang tepat untuk menghilangkan pegal dan rasa kaku pada tubuh adalah pijat refleksi. Dilansir dari Wikipedia.org, pijat refleksi merupakan ilmu...