Keberhasilan Pengobatan Akupuntur Pada Korban Kanker РPenderita kanker dengan nyeri muskuloskeletal kronis, dapat membaik dengan akupuntur. Sama-sama memberikan efek baik antara akupunktur elektroakupunktur maupun akupunktur aurikuler. Pengobatan ini efektif mengurangi rasa sakit dan meningkatkan kualitas hidup. Pernyataan ini hasil dar sebuah penelitian yang dipresentasikan pada pertemuan tahunan virtual American Society of Clinical Oncology 2020 (abstrak 12004) .

Keberhasilan Pengobatan Akupuntur Pada Korban Kanker

Studi acak, yang melibatkan 360 peserta, menemukan bahwa akupunktur aurikuler lebih rendah dari elektroakupunktur dalam mengurangi rasa sakit dan dikaitkan dengan tingkat penyembuhan yang lebih tinggi.

Elektroakupunktur menggunakan arus kecil yang dihubungkan dengan jarum yang merangsang pelepasan opioid endogen. Akupunktur aurikuler adalah teknik sederhana yang banyak digunakan di militer yang melibatkan penempatan jarum di telinga hingga lima titik di setiap sisi.

Dalam studi tersebut, penderita kanker dengan nyeri muskuloskeletal kronis diacak untuk elektroakupunktur (n = 145), akupunktur aurikuler (n = 143), atau kelompok kontrol daftar tunggu perawatan biasa (n = 72). Pasien menerima 10 perawatan mingguan dalam kelompok akupunktur, dan sekitar 95% pasien di setiap kelompok menyelesaikan pengobatan.

Pasien harus menyelesaikan pengobatan setidaknya satu bulan sebelum uji coba. Mereka mengalami nyeri muskuloskeletal kronis setidaknya selama tiga bulan, dan memiliki skor intensitas nyeri terburuk dalam 4 minggu terakhir atau lebih tinggi pada skala 0 hingga 10 poin. Pasien dikeluarkan jika mereka menderita radang sendi yang membutuhkan obat-obatan yang memodifikasi penyakit, nyeri tungkai bayangan, klaim kecacatan yang dilaporkan sendiri, atau perangkat medis bermuatan elektronik yang ditanamkan.

Kelompok studi adalah 70% perempuan dan 24% non-kulit putih. Empat puluh empat persen berusia lebih dari 65 tahun dan 28% berusia 55 tahun atau lebih muda. Sekitar 50% pasien menderita kanker payudara, 14% menderita limfoma, 11% menderita kanker prostat, dan 12% memiliki riwayat lebih dari satu jenis kanker. Durasi rata-rata nyeri pada awal adalah 5,3 tahun.

Baik akupunktur elektro dan akupunkturaurikuler menurunkan nyeri lebih dari perawatan biasanya (Tabel). Titik akhir sekunder juga disukai kelompok akupunktur. Akupunktur aurikuler lebih rendah daripada elektroakupunktur dalam mengurangi nyeri (P = 0,058) dalam tes noninferioritas satu sisi dengan perbedaan Inventaris Nyeri Singkat 0,36. Efek samping pada kedua kelompok akupunktur ringan. Penghentian pengobatan lebih tinggi pada kelompok akupunktur aurikuler daripada kelompok elektroakupunktur (11,2% vs 0,7%).