Kemampuan Akupuntur Mengatasi Tumor Kanker Tulang

Kemampuan Akupuntur Mengatasi Tumor Kanker Tulang – Sebuah penelitian akupunktur menunjukan keefektifan untuk mengurangi pertumbuhan tumor kanker tulang ganas. Akupunktur mempengaruhi pertumbuhan tumor kanker tulang yang berbahaya dan membantu pasien menderita. Akupunktur juga terbukti mengurangi metastasis paru bila diterapkan pada tahap awal perkembangan. Peneliti dari University of Minnesota dan Medical College of Wisconsin menyatakan bahwa kemampuan akupunktur untuk mengurangi pertumbuhan tumor tulang dan metastasis paru.

Para peneliti mempelajari efek dari akupunktur pada osteosarkoma, salah satu bentuk kanker tulang yang sangat ganas. Elektroakupunktur diaplikasikan pada tikus laboratorium dengan osteosarkoma di titik akupunktur ST36, Zusanli. Para peneliti mencatat bahwa efek terapi ini dapat mengubah pembuluh darah tumor sehingga mempengaruhi perkembangan tumor dan metastasis.

Dari penelitian ini ditunjukan bahwa elektroakupunktur frekuensi rendah memiliki efek anti tumor dan anti-metastasis yang dicapai dengan mengatur pembuluh darah terkait tumor, limfatik dan kepadatan persarafan saraf. Dalam penggunaan akupunktur, jarum akupunktur baja tahan karat intradermal SEIRIN digunakan hingga kedalaman 3mm.

Kemampuan Akupuntur Mengatasi Tumor Kanker Tulang

Kelompok akupunktur murni menerima akupunktur di ST36 dengan elektroakupunktur. Kelompok lainnya menerima akupunktur di ST36 tanpa stimulasi listrik. Kelompok kontrol tidak menerima akupunktur. Para peneliti memilih titik akupunktur ST36 untuk studi berdasarkan penelitian sebelumnya yang menunjukkan kemampuannya untuk mengobati nyeri terkait kanker dan nyeri inflamasi. Elektroakupunktur diterapkan pada 4HZ dengan lebar denyut 100 mikrodetik selama 30 menit untuk setiap sesi akupunktur.

- Advertisement -

Efek akupunktur pada pertumbuhan tumor bervariasi tergantung pada kapan perawatan akupunktur dimulai. Tikus yang jadi bahan penelitian ditanam dengan sel osteosarcoma. Pada penelitian tersebut, elektroakupunktur dimulai pada pasca implantasi hari ke 3 (PID3) pada kelompok 1, pasca implantasi hari ke 5 (PID5) pada kelompok 2 dan pasca implantasi hari ke 7 (PID7) pada kelompok 3. Terdapat juga perbedaan hasil. berdasarkan apakah akupunktur diterapkan sekali seminggu atau dua kali seminggu.

BACA JUGA  Manfaat Unik Akupuntur untuk Wanita yang Penting

Penelitian ini juga memberikan bukti bahwa akupunktur dapat meredakan nyeri, mengurangi mual dan muntah, serta mengurangi kelelahan. Akupunktur mengurangi pertumbuhan tumor di mana akupunktur menyebabkan regresi karsinoma duktal manusia. Mereka mencatat tidak ada penelitian akupunktur sebelumnya tentang metastasis tumor dan potensi perbedaan jenis kelamin terkait dengan hasil pasien.

TERBARU

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan...

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif,...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya...

Mengenal Ventosa, Alat Kesehatan Tradisional dari Eropa yang Mirip Bekam

Terapi Ventosa, yang mirip dengan bekam, adalah salah satu...

Fitofarmaka, Memanfaatkan Kekuatan Obat Herbal untuk Kesehatan dan Kesejahteraan

Fitofarmaka, juga dikenal sebagai obat herbal, merupakan produk yang...

Cuaca Panas, Kemenkes Imbau Jemaah Haji Waspada 5 Penyakit ini

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menghimbau jemaah haji Indonesia waspada dengan...

Mengenal Terapi Herbal dari Kashmir

Dikenal karena keanekaragaman hayatinya, Kashmir merupakan tempat yang kaya...

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara resmi launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) di Kota Semarang. Wolbachia merupakan salah satu inovasi dalam...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai alternatif yang menjanjikan. Pengobatan Tradisional Cina (TCM) telah lama dikenal sebagai pendekatan holistik dalam menjaga...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan menarik yang dapat mengubah cara kita memandang makanan dalam menjaga kesehatan mental dan mengurangi stres....

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif, merupakan pendekatan medis yang menggabungkan metode-metode konvensional dengan terapi komplementer dan alternatif. Konsep ini berfokus...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada para inovator teknologi kesehatan terbaik di Indonesia dalam acara Health Innovation Day 2023. Penghargaan dari Kemenkes...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya Afrika selama ribuan tahun. Benua ini kaya akan sumber daya alam yang melimpah, termasuk berbagai jenis...