Manfaat Akupuntur Untuk Inkontinensia Urine

Manfaat Akupuntur Untuk Inkontinensia Urine – Mungkin masih belum banyak orang yang paham dengan Inkontinensia urine. Inkontinensia urine merupakan gejala yang membuat seseorang kesulitan untuk menahan buang air kecil. Akibatnya, orang tersebut mudah sekali untuk mengompol. Biasanya gejala ini dialami oleh para lansia, entah itu wanita maupun pria. Bagi orang yang memiliki lansia sering mengompol, mungkin akan sedikit repot.

Seorang yang mengalami Inkontinensia Urine akan mudah mengompol pada saat mengalami tekanan. Maka dari itu, orang tersebut sebisa mungkin untuk tidak tertawa keras, batuk, bersin, hingga mengangkat beban yang membuat kandung kemih tertekan. Selain itu juga karena memang sudah tidak bisa menunda buang air kecil. Ini terjadi ketika otot kandung kemih berkontraksi keras.

Ada beberapa faktor yang menyebabkan gejala ini muncul. Mulai dari karena usia sudah lanjut, faktor keturunan, merokok, obat-obatan dan lainnya. Jika mengalami masalah ini, kalian perlu untuk memberikan pengobatan ke penderita. Jangan biarkan gejala ini terus menghantui, lakukan pengobatan salah satunya dengan akupuntur.

Manfaat Akupuntur Untuk Inkontinensia Urine

Akupunktur terbukti efektif untuk pengobatan inkontinensia urin. Beberapa penelitian menemukan akupunktur aman dan efektif untuk mengurangi jumlah kebocoran urin dan frekuensi kebocoran urin yang tidak terkontrol. Penelitian mengungkapkan bahwa akupunktur mengungguli obat-obatan dan meningkatkan efektivitas latihan Kegel dan obat-obatan herbal atau lainnya.

- Advertisement -

Inkontinensia urin terjadi ketika urin tidak sengaja bocor dari uretra. Stress urinary incontinence (SUI) adalah jenis inkontinensia urin yang terjadi selama aktivitas fisik seperti batuk, bersin, tertawa, atau mengangkat. Ini adalah jenis inkontinensia urin yang paling sering menyerang wanita. Saat ini, perawatan konvensional mencakup penerapan latihan panggul untuk gejala ringan, yang membantu memperkuat otot panggul dan otot sfingter di leher kandung kemih.

BACA JUGA  Alasan Akupuntur Penting untuk Masalah Bell's Palsy

Penelitian yang dipublikasikan menunjukkan efektivitas electroacupuncture yang diterapkan pada daerah lumbosacral (punggung bawah). Jumlah kebocoran urin elektroakupuntur berkurang 54% selama sesi pengobatan 6 minggu. Percobaan klinis acak yang melibatkan 12 rumah sakit di Tiongkok dilakukan antara Oktober 2013 dan Mei 2015 yang mencakup 504 wanita dengan SUI antara usia 40 dan 75 tahun (Liu et al.).

Para peserta secara acak dipisahkan menjadi dua kelompok yang terdiri dari 252 peserta per kelompok. Setiap peserta diberikan 18 sesi lebih dari 6 minggu. Satu kelompok menerima sesi electroacupuncture yang melibatkan wilayah lumbosacral, sementara kelompok lain menerima sesi electroacupuncture palsu, di mana tidak ada peralatan yang menusuk kulit pada titik akupunktur palsu. Titik akupunktur yang digunakan dalam penelitian ini adalah BL33 (Zhongliao) dan BL35 (Huiyang).

TERBARU

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan...

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif,...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya...

Mengenal Ventosa, Alat Kesehatan Tradisional dari Eropa yang Mirip Bekam

Terapi Ventosa, yang mirip dengan bekam, adalah salah satu...

Fitofarmaka, Memanfaatkan Kekuatan Obat Herbal untuk Kesehatan dan Kesejahteraan

Fitofarmaka, juga dikenal sebagai obat herbal, merupakan produk yang...

Cuaca Panas, Kemenkes Imbau Jemaah Haji Waspada 5 Penyakit ini

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menghimbau jemaah haji Indonesia waspada dengan...

Mengenal Terapi Herbal dari Kashmir

Dikenal karena keanekaragaman hayatinya, Kashmir merupakan tempat yang kaya...

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara resmi launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) di Kota Semarang. Wolbachia merupakan salah satu inovasi dalam...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai alternatif yang menjanjikan. Pengobatan Tradisional Cina (TCM) telah lama dikenal sebagai pendekatan holistik dalam menjaga...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan menarik yang dapat mengubah cara kita memandang makanan dalam menjaga kesehatan mental dan mengurangi stres....

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif, merupakan pendekatan medis yang menggabungkan metode-metode konvensional dengan terapi komplementer dan alternatif. Konsep ini berfokus...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada para inovator teknologi kesehatan terbaik di Indonesia dalam acara Health Innovation Day 2023. Penghargaan dari Kemenkes...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya Afrika selama ribuan tahun. Benua ini kaya akan sumber daya alam yang melimpah, termasuk berbagai jenis...