Perbedaan Antara Akupuntur dan Akupresur

Perbedaan Antara Akupuntur dan Akupresur – Akupuntur dan akupresur mengikuti prinsip yang sama dengan menggunakan titik-titik tekanan pada tubuh untuk membantu melepaskan ketegangan otot dan mengurangi rasa sakit. Titik-titik tekanan dikenal sebagai titik akupuntur.

Tubuh memiliki ratusan titik akupuntur ini dan juga dikenal sebagai titik energi. Titik energi berada di saluran yang disebut meridian. Memberi tekanan pada titik-titik ini membantu membuka saluran dan menghilangkan rasa sakit.

Perbedaan Antara Akupuntur dan Akupresur

Perbedaan yang mendasar adalah akupresur menggunakan tekanan manual sedangkan akupuntur menggunakan jarum suntik yang dimasukkan di bawah kulit untuk menghubungkan dengan titik-titik tekanan. Bagian tubuh yang berbeda digunakan untuk memberikan tekanan. Siku, ruas jari, dan bagian tubuh lainnya, memberikan tekanan pada titik akupuntur.

Akupuntur adalah penggunaan jarum untuk menghilangkan titik stres atau tekanan. Dipercaya bahwa akupuntur memberikan hasil yang lebih baik karena memiliki penetrasi yang lebih dalam ke meridian yang tersumbat.

- Advertisement -

Apa itu Akupuntur?

Akupuntur adalah metode yang digunakan untuk melepaskan tekanan dan rasa sakit di tubuh manusia dengan menggunakan jarum dan titik-titik tekanan. Dibutuhkan lebih banyak pembelajaran untuk memahami seni memasukkan jarum untuk menghilangkan stres yang dirasakan oleh tubuh. Seseorang yang mempraktikkan akupuntur harus memiliki izin untuk dapat melakukan akupuntur.

Dikatakan bahwa akupuntur lebih efektif daripada akupresur. Ini dapat diterapkan ke berbagai bagian tubuh pada saat yang bersamaan. Ini meningkatkan aliran energi dengan lebih efektif. Akupuntur dapat berhasil digabungkan dengan pengobatan Barat modern dan dengan metode chiropraktik juga.

Apa itu Akupresur?

Akupresur memiliki tujuan yang sama dengan akupuntur dan lebih mudah dipelajari. Ini sering digunakan untuk mengobati sakit kepala dan migrain. Akupresur dipandang memiliki efek positif dalam meredakan efek samping kemoterapi. Ini telah digunakan sebagai alat restoratif melalui penguatan sistem kekebalan dan mengurangi ketegangan dan stres.

BACA JUGA  Ciri-Ciri Sperma Sehat Dengan Kualitas Baik

Sejarah menarik di balik dua praktik tersebut

Akupuntur adalah bagian dari pengobatan tradisional Tiongkok. Ini ditemukan dalam bukti medis yang ditemukan dalam dokumen yang dikenal sebagai Pengobatan Internal Klasik Kaisar Kuning. Dalam dokumen ini titik-titik tekanan akupuntur dicatat. Poin-poin ini masih digunakan sampai sekarang dalam bentuk pengobatan ini.

Akupresur berkembang sekitar waktu yang sama dengan akupuntur dan bersama-sama dengan bentuk pengobatan Tiongkok lainnya, menjadi bagian dari TCM atau Pengobatan Tradisional Tiongkok. Akupuntur dan akupresur memiliki titik tekanan dan meridian yang sama, sumber differencebetween.net.

TERBARU

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan...

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif,...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya...

Mengenal Ventosa, Alat Kesehatan Tradisional dari Eropa yang Mirip Bekam

Terapi Ventosa, yang mirip dengan bekam, adalah salah satu...

Fitofarmaka, Memanfaatkan Kekuatan Obat Herbal untuk Kesehatan dan Kesejahteraan

Fitofarmaka, juga dikenal sebagai obat herbal, merupakan produk yang...

Cuaca Panas, Kemenkes Imbau Jemaah Haji Waspada 5 Penyakit ini

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menghimbau jemaah haji Indonesia waspada dengan...

Mengenal Terapi Herbal dari Kashmir

Dikenal karena keanekaragaman hayatinya, Kashmir merupakan tempat yang kaya...

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara resmi launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) di Kota Semarang. Wolbachia merupakan salah satu inovasi dalam...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai alternatif yang menjanjikan. Pengobatan Tradisional Cina (TCM) telah lama dikenal sebagai pendekatan holistik dalam menjaga...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan menarik yang dapat mengubah cara kita memandang makanan dalam menjaga kesehatan mental dan mengurangi stres....

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif, merupakan pendekatan medis yang menggabungkan metode-metode konvensional dengan terapi komplementer dan alternatif. Konsep ini berfokus...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada para inovator teknologi kesehatan terbaik di Indonesia dalam acara Health Innovation Day 2023. Penghargaan dari Kemenkes...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya Afrika selama ribuan tahun. Benua ini kaya akan sumber daya alam yang melimpah, termasuk berbagai jenis...