Permintaan Akupuntur Melonjak Ditengah Virus Corona – Ahli akupuntur dan dukun Kota New York Clayton Shiu mengatakan permintaan akan pengobatan tradisional Tiongkok telah melonjak di praktikny. Sejak 1 Maret, hari di mana New York mengumumkan kasus pertama virus korona baru.

“Rasanya seperti saklar lampu dibalik,” kata Shiu, yang telah menimbun dan memiliki persediaan jamu yang cukup untuk pasiennya, dikutip dari nypost.com.

Kamwo Meridian Herbs, sebuah toko di jantung Pecinan New York dan pemasok lama bagi praktisi seperti Shiu, telah mengalami lonjakan permintaan yang sama. Untuk pengobatan tradisional Tiongkok untuk penyakit pernapasan dan penyakit lainnya.

Permintaan Akupuntur Melonjak Ditengah Virus Corona

Untuk melawan wabah di China, yang telah melaporkan hampir ratusan ribu kasus, pemerintah memulai serangkaian program penelitian darurat yang mencakup obat-obatan tradisional China, yang banyak digunakan di negara dengan populasi terbesar di dunia.

Tahun lalu, Organisasi Kesehatan Dunia secara resmi mengakui terapi medis tradisional seperti akupuntur dan pengobatan suplemen herbal. Memberikan pengakuan yang lebih umum terhadap praktik tersebut, yang telah berlangsung lebih dari 2.500 tahun.

Di Kamwo, pesanan resep untuk formula herbal yang digunakan untuk mengobati gejala mirip fl. Dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh hampir dua kali lipat sejak akhir Februari ketika kasus virus korona yang dikonfirmasi mulai menyebar ke seluruh AS.

Pada suatu sore baru-baru ini, toko itu ramai dengan aktivitas saat aroma lembut tanaman obat melayang di udara. Dengan latar belakang lemari apotek yang megah, para pekerja memasukkan jamu ke timbangan kuno saat pelanggan memesan formula. Diantaranya mencakup honeysuckle, ranting kayu manis, akar peony, dan zat lainnya.

Sejak wabah dimulai, anggota komunitas pengobatan tradisional Tiongkok yang erat telah berbagi formula untuk pencegahan dan pengobatan. Serta membantu meningkatkan permintaan bahan-bahan tertentu dan menaikkan harga, kata Shiu.

Pasien yang terinfeksi oleh virus corona di seluruh dunia sering kali menunjukkan gejala seperti demam dan batuk. Serupa dengan yang ditemukan pada pasien influenza. Akupuntur menjadi pilihan karena minimnya efek samping yang timbul.