Sensasi Saat Menjalani Terapi Akupuntur

Akupuntur adalah sub-disiplin dari Pengobatan Tradisional Korea / Cina. Sudah ada selama ribuan tahun. Itu tidak berarti itu ketinggalan zaman atau tidak berarti bagi orang modern. Itu tidak akan ada lagi jika ada. Memang, keefektifannya telah diuji dalam banyak tinjauan sistematis, dengan hasil yang menggembirakan.

Sensasi Saat Menjalani Terapi Akupuntur

Akupuntur dilakukan dengan menggunakan jarum setipis rambut. Mayoritas orang melaporkan hanya mengalami sedikit ketidaknyamanan saat jarum dimasukkan. Jarum dimasukkan ke dalam titik yang menyebabkan nyeri atau nyeri. Selama penyuntikan, jarum dapat dipanaskan, atau arus listrik ringan dialirkan ke jarum tersebut. Telah dilaporkan memberi energi pada orang-orang tertentu. Yang lain mengaku merasa nyaman.

Penempatan jarum yang salah dapat menyebabkan rasa sakit selama perawatan. Untuk menghindari infeksi, jarum harus disterilkan. Itulah mengapa penting untuk mencari perawatan dari ahli akupuntur berlisensi. FDA mengatur jarum akupuntur dengan cara yang sama seperti perangkat medis lainnya, dengan praktik manufaktur yang baik dan persyaratan sterilitas sekali pakai.

Jenis stimulasi lain juga digunakan pada titik akupuntur sebagai pengganti jarum, seperti:

- Advertisement -
  • Moksibusi
  • Akupresur
  • Bekam
  • Impuls energi elektromagnetik

Apa Pengaruh Akupuntur Pada Tubuh?

Titik akupuntur dipercaya dapat mengaktifkan sistem saraf pusat. Akibatnya, bahan kimia dilepaskan ke otot, sumsum tulang belakang, dan otak. Dengan meningkatkan kekuatan penyembuhan alami tubuh, perubahan biokimia ini akan meningkatkan kesejahteraan fisik dan emosional.

Telah dibuktikan dalam studi oleh National Institutes of Health (NIH) sebagai terapi yang efektif, baik sendiri atau dalam hubungannya dengan perawatan tradisional, untuk kondisi berikut:

  • Anestesi bedah dan kemoterapi kanker
  • Sakit gigi setelah operasi
  • Penyakit Kecanduan
  • Migrain
  • Kram saat menstruasi
  • Siku tenis
  • Fibromyalgia.
  • Sindrom nyeri myofascial
  • Osteoartritis adalah kondisi rematik yang mempengaruhi persendian.
  • Nyeri di punggung bawah
  • Sindrom terowongan karpal
  • Asma adalah penyakit pernafasan.
  • Ini juga dapat membantu dalam pemulihan stroke.
BACA JUGA  Manfaat Akupuntur Untuk Depresi Pascapartum

Akupuntur tetap menjadi perdebatan karena eksperimen klinis belum sepenuhnya menjelaskan bagaimana fungsinya dalam pengobatan Barat. Saat mempertimbangkan akupuntur, penting untuk berhati-hati.

Konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter Anda tentang akupuntur. Tidak cocok untuk semua. Diskusikan semua terapi dan pengobatan yang Anda gunakan (suplemen makanan, resep, dan obat bebas). Beri tahu dokter Anda jika Anda memiliki alat pacu jantung, berisiko infeksi, memiliki masalah kulit kronis, sedang hamil, atau memiliki payudara atau implan lainnya. Jika Anda tidak memperhatikan masalah ini, akupuntur bisa berbahaya bagi kesehatan Anda.

TERBARU

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan...

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif,...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya...

Mengenal Ventosa, Alat Kesehatan Tradisional dari Eropa yang Mirip Bekam

Terapi Ventosa, yang mirip dengan bekam, adalah salah satu...

Fitofarmaka, Memanfaatkan Kekuatan Obat Herbal untuk Kesehatan dan Kesejahteraan

Fitofarmaka, juga dikenal sebagai obat herbal, merupakan produk yang...

Cuaca Panas, Kemenkes Imbau Jemaah Haji Waspada 5 Penyakit ini

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menghimbau jemaah haji Indonesia waspada dengan...

Mengenal Terapi Herbal dari Kashmir

Dikenal karena keanekaragaman hayatinya, Kashmir merupakan tempat yang kaya...

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara resmi launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) di Kota Semarang. Wolbachia merupakan salah satu inovasi dalam...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai alternatif yang menjanjikan. Pengobatan Tradisional Cina (TCM) telah lama dikenal sebagai pendekatan holistik dalam menjaga...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan menarik yang dapat mengubah cara kita memandang makanan dalam menjaga kesehatan mental dan mengurangi stres....

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif, merupakan pendekatan medis yang menggabungkan metode-metode konvensional dengan terapi komplementer dan alternatif. Konsep ini berfokus...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada para inovator teknologi kesehatan terbaik di Indonesia dalam acara Health Innovation Day 2023. Penghargaan dari Kemenkes...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya Afrika selama ribuan tahun. Benua ini kaya akan sumber daya alam yang melimpah, termasuk berbagai jenis...