Tiga Cara Akupuntur Dapat Membantu Menopause

Ada tiga cara akupuntur dapat membantu menopause secara efektif. Bagi banyak wanita, perjalanan melalui menopause dapat dipenuhi dengan berbagai gejala yang dapat berkisar dari tingkat keparahan dari ringan di satu ujung spektrum hingga melemahkan di ujung lainnya. Transisi menopause berbeda untuk setiap wanita dan perawatan khusus yang ditawarkan oleh akupuntur dapat memberikan manfaat yang signifikan. Meskipun penelitian menguraikan lebih banyak, mari kita lihat hanya tiga manfaat menggunakan akupuntur untuk mengobati gejala menopause.

Tiga Cara Akupuntur Dapat Membantu Menopause

Hot Flashes

Kebanyakan orang pada umumnya (bahkan pria) mengasosiasikan hot flashes dengan menopause. Dan hot flashes bisa menjadi salah satu gejala yang paling tidak nyaman. Namun, sebuah studi tahun 2014 menunjukkan akupuntur bisa menjadi tiket untuk mengurangi keparahan dan frekuensi hot flashes.

Hot flashes didefinisikan sebagai rasa panas di seluruh atau sebagian tubuh yang menyebabkan kemerahan pada wajah dan leher, bercak merah pada lengan. Kemudian punggung dan dada, serta berkeringat banyak. Perawatan yang paling umum adalah terapi hormon, tetapi perawatan tersebut telah terbukti meningkatkan risiko stroke, kanker, dan penyakit jantung.

- Advertisement -

Dalam sebuah penelitian tahun 2016, 209 wanita perimenopause dan pascamenopause berusia 45-60 tahun yang mengalami empat atau lebih gejala vasomotor (seperti hot flashes) per hari direkrut untuk menerima hingga 20 perawatan akupuntur dalam enam bulan pertama. Para peneliti menyimpulkan bahwa rangkaian perawatan akupuntur “terkait dengan pengurangan gejala vasomotor yang signifikan, dan beberapa ukuran kualitas hidup, dibandingkan tanpa akupuntur, dan bahwa manfaat klinis bertahan setidaknya selama enam bulan setelah akhir pengobatan.”

Depresi dan Kecemasan

Banyak wanita menopause juga dapat menderita gangguan mood seperti depresi dan kecemasan. Sebuah studi tahun 2013 menemukan bahwa “akupuntur ‘menjanjikan’ sebagai terapi untuk wanita menopause dengan depresi.” Pencarian Google cepat menemukan bahwa berbagai penelitian menunjukkan bahwa akupuntur dapat memberikan bantuan untuk berbagai gejala tetapi secara signifikan kurang dimanfaatkan dalam praktek klinis saat ini.

BACA JUGA  Anak Terpapar Sakit Batuk-Pilek, Siasati dengan Terapi Akupresur ini

Kurang Tidur dan Insomnia

Penelitian juga menunjukkan akupuntur sebagai bantuan dalam mengatasi kurang tidur dan insomnia yang berhubungan dengan menopause. Sebuah tinjauan 2015 termasuk 12 studi yang meneliti efektivitas akupuntur untuk gangguan tidur pada wanita pasca-menopause. Selusin penelitian ini menggunakan berbagai protokol pengobatan, intervensi, dan berbagai jangka waktu. Tetapi para peneliti akhirnya menemukan bahwa 75% peserta melaporkan peningkatan tidur setelah perawatan akupuntur.

 

TERBARU

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan...

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif,...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya...

Mengenal Ventosa, Alat Kesehatan Tradisional dari Eropa yang Mirip Bekam

Terapi Ventosa, yang mirip dengan bekam, adalah salah satu...

Fitofarmaka, Memanfaatkan Kekuatan Obat Herbal untuk Kesehatan dan Kesejahteraan

Fitofarmaka, juga dikenal sebagai obat herbal, merupakan produk yang...

Cuaca Panas, Kemenkes Imbau Jemaah Haji Waspada 5 Penyakit ini

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menghimbau jemaah haji Indonesia waspada dengan...

Mengenal Terapi Herbal dari Kashmir

Dikenal karena keanekaragaman hayatinya, Kashmir merupakan tempat yang kaya...

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara resmi launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) di Kota Semarang. Wolbachia merupakan salah satu inovasi dalam...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai alternatif yang menjanjikan. Pengobatan Tradisional Cina (TCM) telah lama dikenal sebagai pendekatan holistik dalam menjaga...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan menarik yang dapat mengubah cara kita memandang makanan dalam menjaga kesehatan mental dan mengurangi stres....

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif, merupakan pendekatan medis yang menggabungkan metode-metode konvensional dengan terapi komplementer dan alternatif. Konsep ini berfokus...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada para inovator teknologi kesehatan terbaik di Indonesia dalam acara Health Innovation Day 2023. Penghargaan dari Kemenkes...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya Afrika selama ribuan tahun. Benua ini kaya akan sumber daya alam yang melimpah, termasuk berbagai jenis...