Temuan Baru: Akupuntur Bermula dari Dinansti Han, 2 Ribu Tahun yang Lalu

Temuan Baru: Akupuntur Bermula dari Dinansti Han – Sejarah anatomi yang diterima mengatakan bahwa orang Yunani kuno yang memetakan tubuh manusia untuk pertama kalinya. Galen, “Bapak Anatomi”, mengerjakan hewan, dan menulis buku teks anatomi yang bertahan selama 1.500 tahun ke depan. Anatomi modern dimulai pada Renaissance dengan Andreas Vesalius, yang menantang apa yang telah diturunkan dari Galen. Dia bekerja dari manusia, dan menulis seminal “Pada Kain Tubuh Manusia”.

Ilmuwan dari Tiongkok kuno tidak pernah disebutkan dalam sejarah anatomi ini. Tetapi banyak yang percaya bahwa anatomi tertua yang masih ada sebenarnya berasal dari Dinasti Han Tiongkok, dan ditulis lebih dari 2.000 tahun yang lalu. Penemuan mengubah sejarah pengobatan dan pemahaman kita tentang dasar akupunktur yang merupakan pengobatan asli Tiongkok.

Ada semakin banyak penelitian berbasis bukti yang mendukung kemanjuran akupunktur untuk berbagai kondisi seperti migrain hingga osteoartritis lutut. Draf pedoman NICE terbaru, diterbitkan pada Agustus 2020, merekomendasikan penggunaan akupunktur sebagai pengobatan lini pertama untuk nyeri kronis.

Selama sesi perawatan akupunktur, jarum halus dimasukkan ke dalam tubuh pada titik-titik tertentu (titik akupuntur) untuk mempercepat penyembuhan diri. Ini terjadi karena jarum (entah bagaimana) menciptakan keseimbangan dalam kekuatan hidup atau “Qi” orang tersebut. Bagaimana ini terjadi adalah subjek dari banyak penelitian. Asumsi yang mendasari adalah bahwa titik akupuntur memiliki beberapa properti fisiologis yang belum ditemukan yang mungkin berbasis neurologis.

- Advertisement -

Temuan Baru: Akupuntur Bermula dari Dinansti Han, 2 Ribu Tahun yang Lalu

Naskah Mawangdui, menjadi bagian penting dalam sejarah akupuntur. Mereka ditulis selama Dinasti Han dan sangat dihargai sehingga salinannya dimakamkan dengan tubuh Lady Dai, seorang bangsawan dinasti Han pada 168 SM. Makam Lady Dai dan keluarganya dibuka pada tahun 1973, dan manuskrip Mawangdui ditemukan.

BACA JUGA  Dapatkan Akupuntur Mengobati Penyakit Asam Urat ?

Mereka jelas merupakan pendahulu dari teks akupunktur terkenal dari Canon of Internal Medicine Kaisar Kuning (Huangdi Neijing), yang disalin dan disalin kembali sepanjang sejarah, dan dipuja di Cina sebagai sumber teori dan praktek akupunktur. Deskripsi meridian dan titik yang ditemukan di dalamnya masih menjadi dasar pengobatan tradisional Tiongkok saat ini.

Teks Mawangdui sebelumnya tidak benar-benar menyebutkan titik akupunktur, dan deskripsi yang mereka berikan tentang meridian lebih sederhana dan kurang lengkap. Tetapi beberapa bagian darinya jelas disalin langsung ke dalam Kanon Kaisar Kuning, yang semuanya menunjukkan bahwa teks-teks ini ditulis terlebih dahulu.

TERBARU

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan...

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif,...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya...

Mengenal Ventosa, Alat Kesehatan Tradisional dari Eropa yang Mirip Bekam

Terapi Ventosa, yang mirip dengan bekam, adalah salah satu...

Fitofarmaka, Memanfaatkan Kekuatan Obat Herbal untuk Kesehatan dan Kesejahteraan

Fitofarmaka, juga dikenal sebagai obat herbal, merupakan produk yang...

Cuaca Panas, Kemenkes Imbau Jemaah Haji Waspada 5 Penyakit ini

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menghimbau jemaah haji Indonesia waspada dengan...

Mengenal Terapi Herbal dari Kashmir

Dikenal karena keanekaragaman hayatinya, Kashmir merupakan tempat yang kaya...

Menkes Budi Launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) Semarang

Pada tanggal 30 Mei, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia secara resmi launching Wingko (Wolbachia Ing Kota) di Kota Semarang. Wolbachia merupakan salah satu inovasi dalam...

Pakar Akupuntur Jelaskan Manfaat TCM dalam Menyembuhkan Demensia

Manfaat TCM dalam menyembuhkan demensia semakin mendapatkan perhatian sebagai alternatif yang menjanjikan. Pengobatan Tradisional Cina (TCM) telah lama dikenal sebagai pendekatan holistik dalam menjaga...

Makanan Untuk Mengatasi Cemas Asal Jepang yang Bisa Anda Coba

Para peneliti di Osaka Metropolitan University telah melakukan penemuan menarik yang dapat mengubah cara kita memandang makanan dalam menjaga kesehatan mental dan mengurangi stres....

Memahami Apa itu Integrative Medicine

Integrative Medicine, atau yang dikenal juga sebagai pengobatan integratif, merupakan pendekatan medis yang menggabungkan metode-metode konvensional dengan terapi komplementer dan alternatif. Konsep ini berfokus...

Kemenkes Beri Penghargaan Inovator Teknologi Kesehatan Terbaik di Indonesia

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI baru-baru ini memberikan penghargaan kepada para inovator teknologi kesehatan terbaik di Indonesia dalam acara Health Innovation Day 2023. Penghargaan dari Kemenkes...

Termasuk Penyembuh HIV/AIDS, Berikut Beberapa Pengobatan Herbal Terkenal dari Afrika

Pengobatan herbal tradisional telah menjadi bagian penting dari budaya Afrika selama ribuan tahun. Benua ini kaya akan sumber daya alam yang melimpah, termasuk berbagai jenis...